SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Twitter di Bawah Kendali Elon Musk

2022 05 02T200146Z 4 LYNXNPEI410O8 RTROPTP 4 TWITTER M A MUSK PAY
Profil Twitter Elon Musk terlihat pada smartphone yang ditempatkan pada logo Twitter yang dicetak dalam ilustrasi gambar ini diambil 28 April 2022. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration (REUTERS/DADO RUVIC)

Setelah berbulan-bulan penuh kontroversi dan proses panjang, Elon Musk kini resmi mengakuisisi Twitter ke dalam kerajaan bisnisnya. Orang terkaya di dunia ini sekarang memimpin salah satu jejaring sosial paling berpengaruh di planet ini.
Elon Musk telah menyelesaikan kesepakatan senilai US$ 44 miliar (sekitar Rp 687 triliun) untuk membeli Twitter.

Dikabarkan Elon Musk juga akan melakukan perubahan mendasar pada twitter. Lalu seperti apa nasib Twitter di bawah kendali Elon Musk?

Baca JugaKompol Baiquni Wibowo Format Ulang Laptop untuk Hapus File CCTV Duren TigaNelayan Temukan Jok Diduga Berasal dari Helikopter Polairud yang HIlang di Perairan Belitung

Bos Baru

Usai secara resmi menguasai perusahaan media sosial itu, Musk merombak secara besar-besaran jajaran petinggi Twitter.

Salah satu keputusan pertama Musk adalah memecat CEO Twitter, Parag Agrawal, CFO Ned Segal, dan Kepala Urusan Hukum, Vijaya Gadde, menurut beberapa media setempat.

Baca JugaVolodymyr Zelensky Bertemu CIAHakim Tolak Nota Keberatan Putri Candrawathi

Bos Tesla dan SpaceX itu pun mulai mencari pengganti mereka.

“Musk berada dalam posisi yang tidak menyenangkan untuk meyakinkan para eksekutif berpengalaman untuk bekerja untuknya di platform yang telah dia hina secara publik,” kata Jasmine Enberg, seorang analis untuk Insider Intelligence.

Menurut laporan Bloomberg yang dikutip AFP, Sabtu (29/10/2022), Musk akan mengambil peran sebagai CEO Twitter, setidaknya untuk awal dan sementara saja.

Sementara itu, menurut Washington Post, beredar kabar bahwa Musk akan memangkas secara besar-besaran karyawan Twitter. Ia ingin memangkas tenaga kerja hingga 75% atau sekitar 5.500 karyawan saja.

Baca JugaPutri Candrawathi Minta Maaf ke Ayah-Ibu Brigadir J: Siap Jalani Sidang dengan Ikhlas dan Ketulusan Hati, Agar Seluruh Peristiwa TerungkapKuasa Hukum Beberkan Fakta Putri Candrawathi Alami Pelecehan Seksual, Berikut 4 Buktinya

“Suasana di Twitter tegang, dengan karyawan khawatir tentang PHK. Produk dan bahkan tim teknik bisa menghadapi perombakan,” kata Enberg.

Kebebasan Berbicara

Musk yang menggambarkan dirinya sebagai penjunjung kebebasan berbicara sejati mengatakan bahwa dia ingin mengubah Twitter menjadi platform yang hangat dan ramah untuk semua dan bukan pemandangan ‘neraka’ yang bebas untuk semua.

Dia telah mengkritik apa yang dia lihat sebagai moderasi konten agresif, yang menurutnya menghasilkan penyensoran suara kanan dan sayap kanan.

Baca JugaKasus Bak Puzzle Belum Ada Kesimpulan, Misteri Penghuni Rumah KalideresKapolri Bentuk Tim Gabungan Khusus Bareng PPATK Ungkap Konsorsium 303

“Para ahli menyarankan sekitar 600 orang di Twitter itu sendiri dan ribuan lainnya dengan afiliasi pihak ketiga telah bekerja pada moderasi konten platform,” kata Scott Kessler dari Third Bridge.

Musk secara terbuka menganjurkan agar tindakan ini didorong oleh algoritma dan bukan orang.

Lebih lanjut, mantan presiden AS Donald Trump, yang diblokir dari platform Twitter setelah serangan di Capitol Hill pada awal 2021, kemungkinan akan diizinkan untuk bisa mengakses Twitter kembali.

Baca JugaBegini Cara Keluarga Kalideres Jual Barang, Polisi: Diletakkan di Luar RumahUsai Bertemu Surya Paloh, AHY Siap Maju Jadi Cawapres Dampingi Anies Baswedan

Trump menulis pada hari Jumat di jejaring sosialnya sendiri Truth Social bahwa Twitter “ditangani dengan baik.”

Salah satu kekesalan Musk lainnya adalah masalah akun palsu. Dia mengancam akan meninggalkan kesepakatan atas akun yang tidak autentik atau bot, tetapi belum mengungkapkan apa yang akan dia lakukan untuk mengatasinya.

‘Kejutan’ Bagi Pengiklan

Tantangan lain bagi Elon Musk adalah meningkatkan kesehatan keuangan Twitter, yang menghadapi pertumbuhan lambat, bahkan mencatat rugi bersih pada kuartal kedua.

Baca JugaPomdan Belum Temukan Bukti Atas Keterlibatan 2 Prajurit TNI dalam Kasus Pembunuhan Paulus Iwan Boedi Prasetijo‘Penjual Dawet’ di Stadion Kanjuruhan Berikan Keterangan Palsu Soal Tragedi yang Tewas Minta Maaf, Ternyata Mantan Pengurus PSI

Pada bulan April, Musk menyebutkan opsi untuk menghasilkan lebih banyak pendapatan: meningkatkan langganan berbayar, memonetisasi penyebaran cuitan populer, atau pembuat konten berbayar.

Dalam sebuah surat yang diterbitkan Kamis, pengusaha meminta pengiklan Twitter untuk bekerja sama untuk “membangun sesuatu yang luar biasa,” menekankan pentingnya menyambut keragaman pendapat di platform.

“Tapi dia akan menghadapi tantangan besar dalam mempertahankan dan membangun pendapatan, mengingat pendapat kontroversial yang tampaknya ingin dia berikan lebih banyak kebebasan di ‘balai kota global’ ini sering tidak menyenangkan bagi pengiklan,” kata Susannah Streeter, analis investasi dan pasar senior di Hargreaves Lansdown.

Baca JugaGudang Garam Terbakar di Unit 12, Pihak Manajemen: Tidak Pengaruhi Operasional Pabrik, Lokasi Kebakaran Area Penyimpanan Barang PenunjangKedubes AS Buka Loker untuk Lulusan SMA hingga S1, Simak Syarat dan Ketentuannya

Beberapa kelompok sipil juga menyerukan merek-merek besar untuk menggunakan pengaruh mereka untuk mencegah Musk menyediakan platform untuk pidato paling radikal.

“Mempertimbangkan bahwa iklan dilaporkan menyumbang 90% dari pendapatan Twitter, jelas bahwa kekuatan untuk meminta pertanggungjawaban Musk, jika dia membatalkan perlindungan platform terhadap pelecehan, penyalahgunaan, dan disinformasi, terletak di tangan pengiklan top Twitter,” tutur Media Matters for America, sebuah kelompok pengawas nirlaba. (*)

Kirim Komentar