SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Total Korban Tragedi Kanjuruhan 754 Orang, 132 Meninggal Dunia Akibat Patah Tulang, Trauma di Kepala dan Leher, dan Kadar Oksigen dalam Tubuh Berkurang

KORBAN TRAGEDI KANJURUHAN 2
Petugas medis memindahkan jenazah korban kerusuhan Stadion Kanjuruhan di RSUD Saiful Anwar, Kota Malang, Jawa Timur, Minggu (2/10/2022). (Antara)

TOTAL korban tragedi yang terjadi di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, Jawa Timur, Sabtu (1/10/2022), pascapertandingan antara Arema FC melawan Persebaya Surabaya berjumlah 754 orang.

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Malang drg Wijanto Wijoyo, mengatakan bahwa dari total 754 korban tersebut, sebanyak 132 di antaranya meninggal dunia.

Sebanyak 596 orang lainnya luka ringan dan sedang, serta 26 lainnya luka berat. “Data terakhir, untuk korban meninggal dunia 132 orang, luka ringan sedang 596 orang dan luka berat 26 orang. Total 754 orang,” kata Wijanto, di Kabupaten Malang, Kamis (13/10/2022).

Baca JugaUsai Antar Jasad Brigadir J, Sopir Ambulans Disuruh Menunggu, Hakim: Buset! Hanya Tunggu Jenazah Tanpa Tahu Ada Apa-apaBeredar Video Pembunuhan Brutal Eksekusi Tawanan, Rusia Tuding Kyiv Lakukan Kejahatan Perang

Wijanto menjelaskan, untuk korban dengan luka ringan hingga sedang tersebut, memang ada sedikit perubahan data. Sebab, hingga saat ini masih banyak korban yang baru berobat ke sejumlah rumah sakit yang ada di Kabupaten Malang atau Kota Malang.

Menurutnya, banyak korban yang setelah satu pekan pascakejadian tersebut masih mengeluhkan kondisi kesehatan mereka. Sehingga kembali berobat ke rumah sakit. Data untuk korban luka ringan hingga sedang memang sedikit bervariasi.

Baca JugaJMSI Ungkap Sejumlah Pasal dalam UU Perlindungan Data Pribadi Ancam Kerja JurnalistikPolda Jateng Gelar Olah TKP Lokasi Ledakan di Asrama Polri Arumbara

“Ada yang sudah pulang, kemudian satu minggu atau kurang, kembali ke rumah sakit,” ujarnya.

Saat ini, lanjutnya, untuk korban yang masih menjalani rawat inap tercatat sebanyak 12 orang. Dari 12 orang tersebut, sembilan diantaranya dirawat di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Saiful Anwar Kota Malang.

“Sementara ada tiga pasien di RSUD Kanjuruhan. Untuk yang rawat inap di RSUD Kanjuruhan, ada satu orang yang sudah lepas ventilator,” ujarnya.

Baca JugaTerkuak Inisiatif Kuat Ma’ruf Simpan Pisau Sebelum Brigadir J Ditembak MatiBIN Bantah Budi Gunawan Terlibat Penersangkaan Lukas Enembe Terkait Kasus Korupsi di Papua

Sementara itu, Kabid Dokkes Polda Jatim, Kombes Pol dr Erwinn Zainul Hakim menambahkan, terkait dengan adanya rencana autopsi korban tragedi Kanjuruhan, saat ini ada dua keluarga yang meminta proses tersebut untuk dilakukan.

“Kami dapat informasi, ada dua keluarga yang akan melaksanakan autopsi,” ujarnya.

Rencananya, proses autopsi tersebut akan dilaksanakan pada pekan depan dan dilakukan oleh Perhimpunan Dokter Forensik Indonesia (PDFI). Autopsi akan langsung dilakukan di tempat korban dimakamkan.

Baca JugaSidang Perdana Bharada E: Permohonan Maaf kepada Keluarga Brigadir J, Ini Isi Lengkap Surat Richard EliezerMenlu AS Antony Blinken Minta Semua Pihak Tahan Diri usai Mantan PM Imran Khan Ditembak

“Pelaksananya adalah dokter-dokter yang ditunjuk oleh PDFI. Proses dilakukan dengan ekshumasi, jenazah di tempat langsung dilakukan pemeriksaan,” katanya.

Pada Sabtu (1/10/2022), terjadi kericuhan usai pertandingan antara Arema FC melawan Persebaya Surabaya dengan skor akhir 2-3 di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang. Kekalahan itu menyebabkan sejumlah suporter turun dan masuk ke dalam area lapangan.

Kerusuhan tersebut semakin membesar dimana sejumlah flare dilemparkan termasuk benda-benda lainnya. Petugas keamanan gabungan dari kepolisian dan TNI berusaha menghalau para suporter tersebut dan pada akhirnya menggunakan gas air mata.

Baca JugaStaf Khusus Menkeu Benarkan Tudingan Mahfud Md: Total Rp1.092 Triliun, Pemerintah Berupaya Tingkatkan Kesejahteraan PapuaAmnesty International, Mantan Kepala BAIS, dan Akademisi Minta Kejagung Gelar Penyidikan Lanjutan Kasus Brigadir J

Akibat kejadian itu, sebanyak 132 orang dilaporkan meninggal dunia akibat patah tulang, trauma di kepala dan leher dan asfiksia atau kadar oksigen dalam tubuh berkurang. Selain itu, dilaporkan juga ada ratusan orang yang mengalami luka ringan termasuk luka berat. (*)

Kirim Komentar