SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Tendang Nenek hingga Tersungkur, Pelajar Berseragam Pramuka Kendarai Motor ‘Berplat T’ di Tapsel Ditangkap Polisi

6 pelajar tendang nenek di Tapanuli Selatan ditangkap polisi
6 pelajar tendang nenek di Tapanuli Selatan ditangkap polisi

VIDEO menunjukkan aksi pelajar berseragam pramuka menendang seorang wanita tua di Tapanuli Selatan (Tapsel), Sumatera Utara (Sumut), viral di media sosial (medsos). Polisi pun lalu menangkap pelajar tersebut.

Dilihat delik.news, Minggu (20/11/2022), dalam video itu terlihat ada sejumlah pelajar berpakaian pramuka dengan mengendarai sepeda motor menggunakan plat T. Mereka lalu mendekati seorang nenek di pinggir jalan. Kemudian, salah satu di antara mereka turun dan menendang nenek tersebut hingga tersungkur.

Setelah tersungkur jatuh, nenek itu seperti berteriak meminta tolong sembari berjalan pergi dari para pelajar tersebut. Sementara para pelajar itu langsung beranjak pergi meninggalkan lokasi dengan sepeda motornya.

Baca JugaAda Cahaya Terbesar di Laut Selatan Yogyakarta dan Jawa Tengah, Belum Terjawab Secara SainsJanji Bharada E ke Ortu Brigadir J: Saya akan Berkata Jujur, Bela Abang Saya, Bang Yos untuk Terakhir Kalinya

Kapolres Tapanuli Selatan (Tapsel) AKBP Imam Zamroni mengatakan pihaknya telah melakukan penyelidikan terhadap video tersebut. Saat ini, sudah ada enam orang yang diamankan.

“Enam orang (diamankan), yang di video menendang itu ada lima terlihat dalam video yang video pemukulan dengan kayu ada empat pelaku yang dalam video namun kalau digabungkan hanya enam pelaku dari kedua kejadian,” ucap Imam.

Baca JugaFakta Baru Kasus Pembunuhan Brigadir J, Bripka RR Sempat Mau Tabrakkan Mobil Saat Perjalanan dari Magelang ke Jakarta agar Yosua Jadi Korban KecelakaanMampukah Gerakan Pendukung ‘Radikal’ Ganjar Pranowo Tembus Pilpres 2024?

Imam menjelaskan bahwa video viral tersebut sebenarnya ada dua video dengan korban yang sama. Pertama, video tersebut diambil pada bulan September akan tetapi viralnya bersamaan kemarin. Dalam video ini, ada empat orang yang melakukan pemukulan dengan kayu kepada ibu tersebut.

Kemudian, video selanjutnya diambil pada Sabtu kemarin sekitar pukul 11. Dalam video itu, ada lima orang dan salah satunya menendang ibu tersebut.

“Terus hari Sabtu kemarin sekitar jam 11 kejadiannya, yang terlihat dalam video melakukan penganiayaan menendang salah satu pelaku kepada ibu korban yang sama dengan kejadian sebelumnya itu ada lima orang. Namun mereka dalam kelompok pelajar atau pemuda yang sama dan dari dua kejadian tersebut pelakunya ada enam orang,” ujar Imam.

Baca JugaHelikopter Milik Polri Hilang Kontak di Babel Usai Lewati Cuaca BurukJPU Curigai ART Ferdy Sambo Susi Pakai Earphone

“Yang di video menendang itu ada lima terlihat, dalam video pemukulan dengan kayu ada empat pelaku yang dalam video namun kalau digabungkan hanya enam pelaku dari kedua kejadian,” tambah Imam.

Imam menuturkan pada pelaku itu merupakan pelajar salah satu SMK di Tapsel. Mereka rata-rata duduk di kelas 11 dengan usia rata-rata 15 sampai 16 tahun.

“Para pelaku masih usia pelajar rata-rata di usia 15 sampai 16 tahun, dan para pelaku masih dalam menjalankan pendidikan SMK yang ada di Tapsel, rata- rata di kelas 11,” ujar Imam. (*)

Kirim Komentar