SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Rumor Xi Jinping Jadi Tahanan Rumah Usai Dicopot dari Jabatan Kepala Pemerintahan Tentara Pembebasan Rakyat

Jepretan Layar 2022 09 25 pukul 05.56.06
Tangkapan layar twitter https://www.newhighlandvision.com

MEDIA sosial dihebohkan dengan rumor kudeta di Beijing terhadap Presiden Tiongkok, Xi Jinping. Seperti dilaporkan Indiatvnews, Sabtu (24/9/2022), laporan menunjukkan bahwa Xi Jinping telah dimasukkan ke dalam tahanan rumah setelah dia dicopot dari jabatan kepala Tentara Pembebasan Rakyat (PLA).

Beberapa laporan media mengklaim penerbangan internasional dan domestik ke dan dari Beijing telah dihentikan. Kendaraan militer PLA juga diduga menuju Beijing pada 22 September saat kudeta presiden Tiongkok itu.

Baca JugaWeb Forum Hacker: Pertemuan Emo dengan Bjorka di Pusat Perbelanjaan LAPolisi Ajukan 25 Pertanyaan ke Baim Wong, Paula Verhoeven 19 Pertanyaan Terkait ‘Prank’ KDRT

Pada Sabtu (24/9), beberapa laporan media mengklaim Presiden Tiongkok Xi Jinping saat ini berada di bawah tahanan rumah. Laporan menambahkan bahwa ibu kota Beijing saat ini berada di bawah kendali tentara. Laporan kudeta Tiongkok itu belum dikonfirmasi oleh media kredibel Tiongkok, atau telah dikonfirmasi secara independen oleh TV India.

Satu laporan oleh News Highland Vision menyatakan bahwa mantan presiden Tiongkok, Hu Jintao dan mantan PM Wen Jibao membujuk Song Ping, mantan anggota Komite Tetap, untuk bergabung dengan mereka dan mengambil kendali Biro Pengawal Pusat (CBG). Selama ini, CGB bertanggung jawab atas keamanan Presiden, dan komite tetap Partai Komunis Tiongkok yang berkuasa.

Baca JugaPakar Prediksi Kematian Ratu Elizabeth II Percepat Upaya Runtuhnya Persemakmuran InggrisWings Group Bantah Mie Sedaap Mengandung Bahan Residu Zat Pestisida

https://twitter.com/5xyxh/status/1572891202235822080?s=20&t=u_8hdcFylQO-docsF7qGDg

Video yang muncul di media sosial dari akun yang tidak diverifikasi menunjukkan konvoi tentara besar berkeliling di sekitar Beijing. Cuitan menyebutkan bahwa Presiden Xi Jinping dikudeta dan telah dipecat.

Laporan tersebut lebih lanjut mengklaim bahwa penerbangan internasional dan domestik ke dan dari Beijing telah dihentikan, dan bahwa kota tersebut telah terputus dari seluruh dunia. Klaim menambahkan bahwa Presiden Xi Jinping telah dimasukkan ke dalam tahanan rumah setelah dia dicopot dari jabatan kepala PLA.

Video menambahkan bahwa konvoi tentara besar panjangnya sekitar 80 km dan menuju ke Beijing. Desas-desus menunjukkan bahwa kendaraan militer PLA akan menuju Beijing pada 22 September. Konvoi itu diduga dimulai dari Kabupaten Huanlai dekat Beijing, berakhir di kota Zhangjiakou.

Baca JugaSudah Bukan Anggota Polri, Ferdy Sambo Dikawal Brimob Begitu Ketat hingga Dipayungi di KejagungKlaim Ada 28 Negara Antre Markas IMF, Jokowi: Hati-hati Terhadap Ancaman Serupa, Eling lan Waspodo

Segera setelah Jintao dan Jibao mengambil alih CBG, rumor menambahkan, anggota Komite Sentral di Beijing dihubungi melalui telepon. Hal ini menyebabkan Xi diduga ditahan di bandara ketika dia kembali dari Samarkand di Uzbekistan, tempatnya menghadiri KTT Organisasi Kerja Sama Shanghai, atau SCO.

Laporan kudeta Tiongkok menyatakan bahwa anggota CGB telah mengadakan beberapa pertemuan tertutup dalam 10 hari terakhir. Laporan yang sama menambahkan bahwa tindakan ini diambil dengan tujuan mengambil alih kekuasaan dari Xi.

Juga dikatakan bahwa ketika Xi Jinping berada di Samarkand, mantan PM dan mantan presiden telah berkomplot melawan Presiden. Ini adalah hasil dari kemungkinan Xi untuk menjadi presiden Tiongkok untuk ketiga kalinya berturut-turut. (*)

Kirim Komentar

Ketika Sains Melihat Hantu Kenapa Indonesia Tak Dijadikan Negara Islam Saja? Terungkap Alasan Hepatitis Akut Disebut Misterius