SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Putri Candrawathi: Saya Memohon Maaf kepada Para Ajudan Bapak Ferdy Sambo

20221108041158
Putri Candrawathi: Saya Terdakwa kasus pembunuhan Brigadir J, Putri Candrawathi, duduk di ruang sidang Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan, Selasa (8/11/2022). (Sumber: Tangkapan layar KOMPAS TV/Nadia)

TERDAKWA kasus pembunuhan berencana Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J, Putri Candrawathi menyampaikan permohonan maaf kepada para ajudan suaminya, Ferdy Sambo.

Hal itu disampaikan Putri di hadapan empat ajudan Sambo yakni Adzan Romer, Daden Miftahul Haq, Farhan Sabilillah, dan Prayogi Ikatara Wikaton yang dihadirkan sebagai saksi dalam persidangan di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan, Selasa (8/11).

“Saya memohon maaf kepada para ajudan Bapak Ferdy Sambo dan saya juga meminta maaf kepada Dek Daden, Dek Yogi dan Dek Romer dan juga Dek Farhan,” ucap Putri sembari menahan tangis.

Baca JugaKonser Group Idola K-Pop NCT 127: 30 Orang PingsanPermintaan Maaf Bharada E ke Penyidik Polres Jakses Terkait Keterangan Bohong Saat Diinterogasi

Selain itu, Putri juga turut mendoakan keempat ajudan tersebut agar selalu sukses.

“Saya berdoa kepada adek-adek sekalian supaya ke depan sukses dan doa terbaik dari saya,” ujarnya.

Baca JugaHasil Penyelidikan Sementara Polisi Tak Menemukan Dugaan Keluarga Tewas di Kalideres karena KelaparanPolisi Ungkap 3 dari 4 korban Meninggal Dunia Berusia Sepuh

Dalam persidangan yang sama, Ferdy Sambo juga meminta maaf lantaran perkara pembunuhan Brigadir J telah berdampak kepada rencana masa depan para bawahannya.

Secara khusus, Sambo meminta maaf kepada Prayogi Iktara Wikaton yang gagal menikah dengan kekasih hatinya karena perkara tersebut.

“Saya ingin sampaikan permohonan maaf kepada mereka karena saya sudah menganggap mereka sebagai anak-anak saya, karena ada peristiwa ini mereka harus diproses dan bahkan si Yogi harus membatalkan pernikahan,” kata Sambo.

Baca JugaJejak Aktivis Kemerdekaan Papua, Filep Karma Ditemukan Meninggal di Pantai Base G JayapuraPria Berompi Hitam, Dua Unit Gas Melon, Alat Penyembur Api Diamankan Usai Kebakaran Gedung Bappelitbang Kota Bandung

Sambo dan Putri didakwa melakukan tindak pidana pembunuhan berencana bersama-sama dengan Bharada Richard Eliezer Pudihang Lumiu alias Bharada E, Bripka Ricky Rizal alias Bripka RR, dan Kuat Ma’ruf.

Adapun perbuatan tersebut dilakukan Sambo dan terdakwa lain di rumah dinas yang terletak di Komplek Polri, Duren Tiga, Jakarta Selatan, pada Jumat (8/7) lalu.

Atas perbuatannya itu, Sambo dan Putri didakwa melanggar Pasal 340 subsider Pasal 338 juncto Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP. (*)

Kirim Komentar

Ketika Sains Melihat Hantu Kenapa Indonesia Tak Dijadikan Negara Islam Saja? Terungkap Alasan Hepatitis Akut Disebut Misterius