SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Presiden FIFA Mengaku Terkejut dan Gagal Paham Atas Tragedi Kanjuruhan

076440200 1456518044 512465828
Presiden FIFA Gianni Infantino (AFP)

PRESIDEN FIFA Gianni Infantino mengaku terkejut sekaligus gagal paham atas tragedi Kanjuruhan yang menewaskan ratusan orang pendukung sepak bola. Seperti diumumkan pada laman fifa.com, Minggu (2/10/2022), Presiden Federation International de Football Association (FIFA) juga menyampaikan belasungkawa yang terdalam.

“Ini adalah hari yang gelap bagi semua yang terlibat dalam sepak bola dan tragedi di luar pemahaman. Saya menyampaikan belasungkawa terdalam saya kepada keluarga dan teman -teman korban yang kehilangan nyawa setelah insiden tragis ini,” kata Gianni Infantino dari markas besar FIFA di Zurich, Swiss.

Lebih jauh, Infantino mengatakan dunia sepak bola berada dalam keadaan terkejut setelah insiden tragis yang telah terjadi di Indonesia. Insiden pada akhir pertandingan antara Arema FC dan Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan sangat memprihatinkan.

Baca JugaTendang Nenek hingga Tersungkur, Pelajar Berseragam Pramuka Kendarai Motor ‘Berplat T’ di Tapsel Ditangkap PolisiTragedi Tanjung Priok: Masa Kelabu Umat Islam

“Dengan FIFA dan komunitas sepak bola global, semua pikiran dan doa kami bersama para korban, mereka yang telah terluka, bersama dengan orang -orang Republik Indonesia, Konfederasi Sepakbola Asia, Asosiasi Sepak Bola Indonesia, dan Liga Sepak Bola Indonesia, pada saat yang sulit ini,” ucapnya.

Sedikitnya 174 orang tewas terinjak-injak pada pertandingan sepak bola Indonesia yang dikenal dengan tragedi Kanjuruhan dan menjadi salah satu bencana stadion terburuk di dunia.

Baca JugaSinggung Perintah Irjen Teddy Minahasa untuk Jebak Linda Terkait Kasus Narkoba, Pihak AKBP Doddy Prawiranegara: Sangat JanggalTangan dan Kaki Ade Yunia Rizabani Terikat, Dipaksa Christian Rudolf Tobing Transfer Uang

Media Inggris BBC melaporkan, sekitar 180 orang juga terluka dalam bentrokan setelah tim tuan rumah Arema FC kalah dari rival bebuyutannya di stadion yang penuh sesak pada Sabtu malam di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) memerintahkan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo untuk mengusut tuntas tragedi Kanjuruhan usai pertandingan antara Arema FC melawan Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan, Malang, Sabtu (1/10/2022). Sejauh ini dilaporkan, sudah ada ratusan orang menjadi korban dalam tragedi tersebut.

“Khusus kepada Kapolri saya minta melakukan investigasi dan mengusut tuntas kasus ini,” kata Jokowi saat menyampaikan pernyataan melalui akun Youtube Sekretariat Presiden, Minggu (2/10/2022).

Baca JugaKota Bawah Tanah yang Bisa Merahasiakan hingga 20.000 Orang dengan 18 TerowonganSaksi Terkait Dugaan Korupsi Pengalihan Aset Tewas Terbakar, Polisi Tunggu Hasil Tes DNA

Penyerbuan terjadi setelah polisi menembakkan gas air mata kepada suporter yang menyerbu lapangan. Saat kepanikan menyebar, ribuan orang melonjak menuju pintu keluar stadion Kanjuruhan, di mana banyak yang mati lemas.

Laporan awal menyebutkan jumlah korban tewas sekitar 130, tetapi para pejabat kemudian mengumumkan kenaikan signifikan yang menempatkan angka 174, dengan 11 orang lagi terluka parah.

Badan sepak bola dunia FIFA, menyatakan bahwa tidak ada “gas pengendali massa” yang boleh dibawa atau digunakan oleh petugas atau polisi dalam pertandingan. (*)

Kirim Komentar