SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Pernyataan Lengkap Ayah-Ibu Brigadir J untuk Ferdy Sambo-Putri Candrawathi

kesaksian orang tua yosua di sidamg sambo 40638
Orangtua dari Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J, Samuel Hutabarat dan Rosti Simanjuntak menjadi saksi dalam sidang pembunuhan anaknya di PN Jaksel, Selasa (1/11/2022).

ORANGTUA dari Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J, Samuel Hutabarat dan Rosti Simanjuntak menjadi saksi dalam sidang pembunuhan anaknya di Pengadilan Negeri Jaksel, Selasa (1/11).

Mereka diperiksa sebagai saksi untuk dua terdakwa pembunuhan berencana Brigadir J, eks Kadiv Propam Ferdy Sambo dan istrinya, Putri Candrawathi.

Di tengah kesaksiannya, baik Samuel dan Rosti meluapkan emosi dan kesedihannya kepada pasutri yang menjadi terdakwa–diduga dalang–pembunuhan anaknya. Sebagai informasi, momen sidang pada Selasa ini pun menjadi yang pertama Samuel-Rosti bertatap muka dengan Sambo dan Putri pascakematian Brigadir J.

Baca Juga5 Figur Publik Diduga Terlibat Kasus Dugaan Penipuan dan Penggelapan Robot Trading Net89, Siapa Saja Mereka?Pengakuan Pembuat dan Penyebar Konten Syur Kebaya Merah, Rekam Adegan Pakai HP

Mengawali pernyataannya, ayah dari mendiang Brigadir J, Samuel Hutabarat melontarkan pertanyaan singkat yang ditujukan kepada Ferdy Sambo, bagaimana jika posisi mereka ditukar, akan bagaimana perasaannya.

Senada, sambil menangis terisak, Ibu dari Brigadir J, Rosti Simanjuntak menyampaikan Putri Candrawathi terlalu kejam dan memintanya agar segera sadar dan bertobat. Selain itu, Rosti juga bertanya ke Sambo, kejahatan apa yang ingin disembunyikan dari kematian Yosua.

Baca JugaRalat IDAI Terkait Imbauan Hindari Pemberian Parasetamol Sirup untuk AnakKorut Tembakkan Sejumlah Peluru Arteleri ke Dekat Zona Demiliterisasi Korea

Berikut pernyataan lengkap kedua orang tua Brigadir J pada lanjutan sidang di PN Jaksel:

Samuel Hutabarat:

Yang ingin saya sampaikan yang mulia ada beberapa hal, pak Ferdy Sambo ini adalah seorang ayah, bagi anak-anaknya saya pun seorang ayah dari anak-anak saya, jadi bagaimana kebalikannya peristiwa ini, pak Ferdy Sambo jadi saya, saya jadi pak Ferdy Sambo. Dengan begitu sadis nyawa anak saya, atau nyawa anak dia saya ambil secara paksa di rumahnya sendiri, bagaimana perasaan dia?

Begitu juga kepada ibu Putri, ibu Putri seorang perempuan yang kami dengar selama ini baik-baik saja di rumahnya anak saya tinggal, seorang perempuan itu adalah berhati nurani sangat halus, begitu di rumahnya kejadian sadis begitu, dimana naluri keibuannya? Seandainya anak mereka dibikin dibuat bagaimana perasaannya?

Baca JugaPengacara: Ferdy Sambo Sempat Memperlihatkan Amplop, Kuat Ma’ruf Tidak Tahu IsinyaKBRI: 2 WNI Korban Insiden Halloween di Itaewon Telah Dipulangkan

Rosti Simanjuntak:

Terima kasih yang mulia, saya di sini sebagai ibu kandung alm. Yosua yang telah memberikan anak saya untuk menghormati atasannya Ferdy Sambo dan Putri.

Di sini saya sebagai ibu harus mengutarakan bagaimana hancurnya hati saya kepada anak kandung saya yang sudah saya lahirkan, yang sudah saya besarkan sebagai titipan Tuhan yang membanggakan buat keluarga kami dan menghormati bapak sebagai atasannya.

Kejahatan apa yang harus bapak tutupi untuk menyembunyikan kematian anak aku, alm Yosua, apa saja yang mau ditutup-tutupi, kami tak habis pikir sebagai ibu. Itu satu.

Baca JugaJanji Bharada E ke Ortu Brigadir J: Saya akan Berkata Jujur, Bela Abang Saya, Bang Yos untuk Terakhir KalinyaSetahun Misterius, Jurnalis Ungkap Kejanggalan Kasus Pembunuhan Ibu dan Anak di Subang

Kedua, penegak hukum, bagaimana penegak hukum sebagai panutan ini tidak bisa melindungi anak yang sudah siap mengawal bapak selama bertugas di sana dengan setia dan tanggung jawab. Kalau ada kekurangan anak ku, sebagai atasan bapak bisa bijaksana dan memberi tahu atau memberikan sanksi bagi anak saya, tapi dengan sadisnya dengan mata terbuka bapak, anak saya bapak habisi nyawanya bapak rampas itu adalah harta bapak. Kata bapak saya dengarkan Bapak adalah ciptaan Tuhan.

Karena bapak saya dengarkan di media, bapak adalah ciptaan Tuhan dan demikian pula anak kami anakku yang sudah bapak habisi.

Memberikan pembuktian bapak Ferdy Sambo. Hancurnya hatiku bapak, bapak lahir dari seorang ibu. Bapak juga ciptaan Tuhan. Karena itu mohon segeralah sadar. Bertobatlah pak, Tetesan darah anakku itu, jeritan tangisan anakku itu mungkin tidak terlupakan dari hati seorang ibu bapak yang sudah bersusah payah melahirkan membesarkan anakku, anak kebanggaan buat kami yang sudah bapak hancurkan harapan anakku yang lebih senior bapak yang tidak pernah mengeluh seberat apapun tugasnya, yang tidak pernah bercerita atas apa yang kurang yang baik bagi anakku.

Baca JugaGanjar Pranowo: Saya Nggak Pernah Bentuk RelawanKomnas HAM: Ada 7 Pelanggaran HAM di Tragedi Kanjuruhan

Pak Ferdy Sambo segeralah sadarlah, bertobat, hidup ini tidak kekal abadi. Apapun pangkat dan jabatan, sadarlah sebagai ciptaan Tuhan. Kalau Tuhan menghendaki semua akan musnah. Apa yang kita tuai akan kita tabur. Jadi mohon sadar pak sebagai ciptaan Tuhan.

Ibu Putri, saya mohon yang mulia, saya akan utarakan juga sebagai seorang ibu Putri, ibu juga sebagai seorang ibu yang memiliki beberapa anak, berikanlah contoh panutan kepada anak-anak bisalah kita sebagai ibu memberikan didikan yang lebih baik kepada anak-anak karena ibu memiliki keturunan, jadi jangan bagaikan Potipar atau api yang kejam kepada kami.

Jadi anak aku Yosua tolong pulihkan namanya, pulihkan keluarga kami dari fitnahan kebohongan-kebohongan ibu.

Baca JugaHasil Otopsi 4 Orang 1 Keluarga Meninggal Dunia Diduga Tidak Makan dan Minum Cukup LamaAir Force One Mendarat di Bali, Joe Biden Disambut Tarian Bali

Sudah terbunuh anak aku ibu, sudah tercapai keinginan kalian, sudah puas perbuatan kalian kepada anakku yang sudah merampas nyawa anakku dengan sadisnya dengan komplotan mu itu, jadi bu, sadarlah, terlalu kejam, terlalu kejam seorang ibu melihat, mengetahui, mendengar, engga mungkin ibu engga mengetahui, ibu punya mata dibikin Tuhan, ibu diberi Tuhan hati nurani, tapi hati nurani ibu sudah sia-sia, sudah mati, jadi segeralah sadar, bertobatlah, dan berkata jujurlah dalam kasus ini, agar arwah anakku tenang, bayangkan relakah anak ibu disiksa? Ikhlaskah? Saya memercayai suami saya yang saya cintai jadi kalau ibu seandainya dibuat seperti yang kalian lakukan ini apakah rela dan ikhlas? Itu yang mulia. (*)

Kirim Komentar