SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Najwa Shihab Perlihatkan Bukti, Ada 7 Poin Larangan Pamer Kemewahan Bagi Anggota Polri dan Keluarga

Najwa Shihab 20220919152843
Najwa Shihab, Jovial da Lopez, dan Andovi da Lopez ketika membicarakan terkait gaya hedon polisi (YOUTUBE/NAJWA SHIHAB)

UCAPAN Najwa Shihab yang mengkritik soal gaya polisi hedon menuai ocehan, salah satunya Nikita Mirzani. Najwa Shihab membuktikan ucapannya bukan hanya kritik, tapi memang mengacu pada peraturan yang mungkin dilanggar.

Dalam channel YouTube-nya, Najwa Shihab bersama Jovial da Lopez, dan Andovi da Lopez membahas beberapa hal yang tengah ramai dibicarakan, salah satunya termasuk gaya hedon polisi.

“Problemnya adalah ketika pejabat-pejabat ini kita tahu gaji lo tuh berapa, tunjangan lo tuh berapa, dan nggak matching hidup mewahnya dengan pendapatan mereka. Jadi wajar orang bertanya-tanya, ‘Halal nggak sih duit lo?’. Ya kan?” ucap Najwa Shihab dilihat, Sabtu (23/9/2022).

Baca JugaSuasana Kompleks Perumahan Novita Kurnia Putri Korban Penembakan di TexasTampil Beda Saat Rekonstruksi Pembunuhan Brigadir J, Putri Candrawathi Tenteng Tas Label Mewah Gucci

Dalam pembicaraan itu, mereka juga membahas soal diperbolehkannya polisi-polisi ini membuat bisnis. Izin tersebut ada dalam Perkap No.9 Tahun 2017 tentang usaha bagi anggota Polri.

Namun, ada yang digarisbawahi dari isi peraturan tersebut. Ada beberapa larangan yang harus dilakukan anggota Polri yang membuat bisnis. Anggota Polri dalam melaksanakan kegiatan usaha tidak mengganggu tugas pokok, memanfaatkan jabatan atau kedudukan sebagai anggota, dan menggunakan fasilitas dinas.

Baca JugaPakaikan Baju ke Jenazah Brigadir J, Adik Yosua: Kombes Melarang SayaRumor Xi Jinping Jadi Tahanan Rumah Usai Dicopot dari Jabatan Kepala Pemerintahan Tentara Pembebasan Rakyat

Najwa Shihab memberikan contoh bagaimana kehidupan Jenderal Hoegeng. Di mana saat itu dirinya pernah berbincang dengan istri dari mantan Kapolri itu.

“Betapa ia selalu menjaga agar tidak ada konflik kepentingan yang dilanggar. Pernah suatu saat Eyang Meri ini bikin toko bunga, florist, untuk menambah biaya penghasilan, waktu itu Jenderal Hoegeng belum jadi polisi sebetulnya, jabatannya masih menjadi Kepala Imigrasi tahun ’60-an. Begitu dia dapat jabatan itu (polisi), Eyang Meri langsung suruh tutup toko bunganya, karena Jenderal Hoegeng takut orang datang sengaja beli ke toko bunganya untuk mendekati Jenderal Hoegeng,” cerita Najwa.

Pernah Eyang Meri, dikatakan Najwa Shihab, menceritakan ingin ke Belanda menengok ayahnya yang sakit. Mendapat bantuan dana dari saudara di Belanda dan uang pribadi untuk beli tiket, Jenderal Hoegeng tetap melarang.

Baca JugaPeristiwa Serangan 9/11 Mengubah Sistem Keamanan BandaraKabareskrim Heran Ferdy Sambo dan Hendra Kurniawan Lepas Ismail Bolong: Kenapa kok Dilepas kalau Waktu Itu Benar

“Jenderal Hoegeng melarang, nggak boleh istri Kapolri pergi ke luar negeri karena nggak boleh terlihat bermewah-mewah dan nanti orang bertanya-tanya kok bisa sih pelesiran ke luar negeri. Jadi akhirnya nggak jadi pergi ke Belanda, ayahnya terlanjur wafat dan tidak bertemu,” sambungnya.

Najwa Shihab juga memperlihatkan adanya larangan pamer kemewahan bagi anggota Polri. Ada 7 poin larangan pamer kemewahan bagi anggota Polri dan keluarga yang tercatat dalam ST/30/Xi/Hum.3.4/2019/Divpropam, yaitu:

  1. Tidak menunjukkan, memakai, memamerkan barang-barang mewah dalam kehidupan sehari-hari baik dalam interaksi sosial di kedinasan maupun area publik.
  2. Senantiasa menjaga diri, menempatkan diri pola hidup sederhana di lingkungan institusi Polri maupun kehidupan bermasyarakat.
  3. Tidak mengunggah foto atau video pada medsos yang menunjukkan gaya hidup yang hedonis karena dapat menimbulkan kecemburuan sosial.
  4. Menyesuaikan norma hukum, kepatutan, kepantasan, dengan kondisi lingkungan tempat tinggal.
  5. Menggunakan atribut Polri yang sesuai dengan pembagian untuk penyamarataan.
  6. Pemimpin Kasatwil, perwira dapat memberikan contoh perilaku dan sikap yang baik, tidak memperlihatkan gaya hidup yang hedonis terutama Bhayangkari dan keluarga besar Polri.
  7. Dikenakan sanksi yang tegas bagi anggota Polri yang melanggar.

Kirim Komentar