SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Momen Legislator Saat Mengungkap Keaslian Plakat yang Diterima Jokowi dari IRRI

Direktur Jenderal IRRI Jean Balie menyerahkan penghargaan kepada Presiden Jokowi karena berhasil melakukan swasembada beras di Istana Negara/Net

PENGHARGAAN yang diberikan International Rice Research Institute (IRRI) kepada Pemerintah Indonesia, kembali menyita perhatian publik. Bukan lagi soal nilai prestasinya, tetapi soal keaslian plakat yang diterima Presiden Joko Widodo dari Direktur Jenderal IRRI Jean Balie.

Adalah Ketua Komisi IV DPR RI Sudin yang mengungkapkan bahwa plakat itu bukan dari IRRI. Hal ini, disampaikan dia saat menggelar rapat kerja bersama Kementerian Pertanian.

“Berapa nilainya (pembuatan plakat)? Saya kasih tau nilainya Rp 8 juta, jadi plakat itu bukan dari IRRI (tapi) dari Kementerian Pertanian,” kata Sudin dalam rapat, Rabu (31/8).

Baca JugaKesaksian Bharada E Dituangkan dalam BAP: Irjen Ferdy Sambo Pegang Pistol di Samping Jasad Brigadir J?Diisukan Jadi Selingkuhan Rizky Billar, Devina Kirana Angkat Bicara

Pernyataan Sudin ini pun disambut rasa heran Managing Director Political Economy and Policy Studies, Anthony Budiawan. Pasalnya, plakat penghargaan IRRI diberikan kepada Indonesia atas Sistem Pertanian-Pangan Tangguh dan Swasembada Beras Tahun 2019-2021 melalui Penggunaan Teknologi Inovasi Padi.

“Jadi, bagaimana harus mengartikannya: palsu atau asli? Semoga penghargaannya asli,” cuit Anthony di akun Twitter pribadinya.

Baca JugaGoogle Stadia Bakal Tutup, Netflix Jadi Pemain di Industri GameKomnas HAM Ungkap Tragedi Kanjuruhan 153 Orang Tewas

Pertanyaan itu, katanya, wajar ditanyakan. Dia menjabarkan data statistik bahwa pada 2019-2021 Indonesia masih melakukan impor beras atau belum swasembada.

“Indonesia 2019-2021 masih impor beras masing-masing 444.508,8 ton, 356.286,2 ton dan 407.741,4 ton,” terangnya.

“Apakah ini artinya swasembada? Kalau iya, maka, artinya, Indonesia sudah sejak 2004 swasembada, tapi penghargaannya baru sekarang?” tandasnya. (*)

Kirim Komentar