SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Menteri PUPR Targetkan Ruas Tol Cisumdawu Seksi 1 hingga 4 Bisa Beroperasi Saat Nataru 2022

proyek tol cisumdawu
Menteri PUPR Basuki Hadimuljono menargetkan Tol Cisumdawu Seksi 1-4 dapat beroperasi pada Desember 2022. (Dok. Kementerian PUPR)

MENTERI Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono menargetkan ruas Tol Cileunyi-Sumedang-Dawuan (Cisumdawu) seksi 1 sampai 4 bisa beroperasi saat momen Natal dan Tahun Baru (Nataru) 2022.

Karena itu, kata Basuki, pihaknya mendorong Badan Usaha Jalan Tol (BUJT) untuk mempercepat penyelesaian pembangunan jalan tol di Provinsi Jawa Barat ini.

“Terus semangat untuk menyelesaikan main road pada semua Seksi 2, 3, dan 4. Kita upayakan insyaAllah bisa selesai dan dioperasikan selambatnya Desember 2022. Ini harus diupayakan sekuat tenaga,” katanya, Jumat, 23 September.

Baca JugaBerkuda di Hambalang, Prabowo Subianto-Puan Maharani Berbincang Empat MataPolri Bantah Informasi Adanya Keterlibatan 3 Kapolda di Balik Rangkaian Kasus Pembunuhan Berencana Brigadir J

Kata Basuki, penyelesaian pembangunan Jalan Tol Cisumdawu sepanjang 62 km sangat penting untuk efektivitas operasional Bandara Kertajati, Pelabuhan Patimban, serta pengembangan ekonomi kawasan Pantura Jawa Barat, mulai dari Cirebon, Indramayu, Majalengka hingga Kuningan (Ciayu Majakuning) Jawa Barat.

Tol Cisumdawu sendiri terdiri dari 6 seksi yang dibangun dengan skema Kerja Sama Pemerintah dan Badan Usaha (KPBU) dengan biaya konstruksi Rp5,5 triliun.

Baca JugaJaksa Tolak Semua Eksepsi Terdakwa Kasus Pembunuhan Berencana Brigadir JPengacara Arman Hanis Bantah Viral Unggahan Percakapan Ferdy Sambo dengan Nikita Mirzani soal KDRT

Dari keenam seksi, seksi 1 dan 2 dikerjakan oleh Pemerintah sebagai bagian dari viability gap fund (VGF) guna menaikkan kelayakan investasi tol tersebut.

Sementara seksi 3-6 dikerjakan oleh Badan Usaha Jalan Tol PT. Citra Karya Jabar Tol (CKJT).

Seksi 1 Cileunyi-Pamulihan sepanjang 11,45 km telah beroperasi sejak Januari 2022 dan seksi 2 Pamulihan-Sumedang sepanjang 17,05 km  progres fisik sudah 94,7 persen tinggal menyelesaikan pekerjaan lereng dan lanskap.

Baca JugaArema FC Sampaikan Duka dan Bertanggung Jawab Atas Musibah di KanjuruhanKesaksian ART Ferdy Sambo Saat Bersihkan Lokasi dari Darah Brigadir J, Kodir: Seperti Ada Pecahan Beling

“Pada titik-titik yang memiliki pemandangan bagus bisa ditambahkan parking bay agar masyarakat bisa menikmati pemandangan (sekitar Gunung Tampomas),” kata Basuki.

Dalam tinjauannya, Menteri Basuki menaruh perhatian pada pembangunan 3 jembatan yang dikerjakan oleh BUJT, yakni Seksi 4 Jembatan Cikondang dengan kontraktor PT Wijaya Karya Tbk, lalu Seksi 5B Jembatan Conggeang oleh PT Brantas Abipraya, dan Seksi 5B Jembatan Kedondong oleh PT Girder Indonesia.

Basuki menginstruksikan khusus untuk pekerjaan ketiga jembatan tersebut dapat diselesaikan pada akhir November 2022.

Baca JugaAir Force One Mendarat di Bali, Joe Biden Disambut Tarian BaliMobil Gubernur Ganjar Pranowo Tiba-tiba Berhenti Saat Melintasi Tol Bawen-Ungaran, Padamkan Api

“Sebelumnya memang perlu pembenahan (kondisi geoteknik), tetapi sekarang strukturnya sudah safe sesuai dengan profilnya. Untuk main road, saya kira sudah baik perkerasannya, baik yang fleksibel maupun rigid,” ucap Basuki.

Secara keseluruhan Seksi 3-6 yang dikerjakan oleh BUJT sepanjang 33,21 km. Seksi 3 Sumedang-Cimalaka sepanjang 4,05 km konstruksinya telah rampung 100 persen.

Kemudian pembangunan Seksi 4 Cimalaka-Legok sepanjang 8,20 km konstruksinya untuk Seksi 4A sebesar 87,93 persen dan Seksi 4B sebesar 58 persen.

Baca JugaUsai Salat Magrib, Bokir Napi Narkoba Lapas Cipinang KaburHarga BBM Jenis Pertamax Resmi Jadi Rp14.500

Sedangkan, Seksi 5 Legok-Ujungjaya sepanjang 14,9 km progres konstruksinya untuk 5A sebesar 60,9 persen dan 5B sebesar 63 persen.

Sedangkan seksi 6 Ujung Jaya-Dawuan progres untuk 6A sebesar 98,2 persen dan untuk 6B sudah 100 persen progres fisiknya.

Basuki mengatakan, salah satu tantangan dalam pembangunan Tol Cisumdawu Seksi 2 hingga 5 adalah penanganan lereng dengan kerawanan longsor tinggi.

Baca JugaKriminolog UI: Dugaan Pelecehan Seksual Terhadap Putri Candrawathi Tidak Akan Mengaburkan Penyidikan Kasus Brigadir JVideo Detik-Detik 2 Mobil Tertimpa Batu Besar dari Tebing Kawasan Cadas Pangeran

“Saat ini sudah dilakukan beberapa penanganan antara lain dengan dilakukan penggalian tanah atau regrading, penguatan lereng, sumuran dengan sistem pompa, serta penambahan lahan agar lereng menjadi lebih landai,” katanya.

Turut mendampingi Menteri Basuki, Direktur Jenderal Bina Marga Kementerian PUPR Hedy Rahadian, Staf Ahli Menteri Bidang Teknologi, Industri, dan Lingkungan Endra S Atmawidjaja, dan Kepala Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional DKI Jakarta-Jawa Barat Wilan Oktavian. (*)

Kirim Komentar