SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Mabes Polri Akui Sejumlah Gas Air Mata yang Digunakan Kadaluwarsa di Tragedi Kanjuruhan

gas air mata
Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol. Dedi Prasetyo (tengah) memperlihatkan contoh selongsor gas air mata yang digunakan oleh Brimob Polri dalam konferensi pers di Mabes Polri, Jakarta, Senin (10/10/2022). (ANTARA/Laily Rahmawaty/pri.)

MABES Polri akhirnya mengakui sejumlah gas air mata yang digunakan aparat dalam insiden di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur pada Sabtu (1/10) malam lalu telah kedaluwarsa atau melewati batas masa guna.

Kadiv Humas Polri Irjen Pol Dedi Prasetyo mengatakan sejumlah gas tersebut telah kedaluwarsa sejak 2021.

“Ya ada beberapa yang diketemukan ya. Yang tahun 2021, ada beberapa ya,” kata Dedi di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Senin (10/10).

Baca JugaHalangi Tugas Kerja Pewarta, Perlakuan Istimewa untuk Ferdy Sambo saat Tiba di KejagungMengejutkan di Media Sosial, Bjorka Disebut-sebut Bocah Cirebon

Namun, Dedi mengatakan pihaknya belum dapat memastikan berapa jumlah gas air mata yang telah kedaluwarsa tersebut. Dia bilang hal itu masih didalami tim Laboratorium Forensik Polri.

Selain itu, katanya, gas air mata yang telah kedaluwarsa justru mengalami penurunan dari segi fungsi. Sehingga, fungsi gas air mata yang telah kedaluwarsa bisa tak lagi efektif.

Baca JugaKapolri: Putri Candrawathi Tetap Bisa Berjumpa dengan 4 Anaknya Meski DitahanMobil Dinas Polisi Terlibat Tabrak Lari di Parepare, Terungkap Milik Polda Gorontalo

Menurut Dedi, aparat kepolisian saat itu menggunakan tiga jenis gas air mata. Masing-masing jenis memiliki perbedaan skala dampak jika ditembakkan.

“Saya belum tahu jumlahnya tapi masih didalami oleh Labfor tapi ada beberapa. Tapi sebagian besar yang digunakan adalah tiga jenis ini,” kata jenderal bintang dua.

Sebelumnya, Komnas HAM menyatakan mendalami pula dugaan gas kedaluwarsa dipakai aparat di Stadion Kanjuruhan pada Sabtu (1/10) malam lalu.

Baca JugaMedia Lokal Israel Ungkap Pejabat Pemerintahan Indonesia Lakukan Kunjungan Rahasia, Bertemu dengan Isaac HerzogKabareskrim Heran Ferdy Sambo dan Hendra Kurniawan Lepas Ismail Bolong: Kenapa kok Dilepas kalau Waktu Itu Benar

Sebagai informasi, penggunaan gas air mata dilarang keras dalam pengamanan pertandingan sepak bola menurut regulasi FIFA. Meski di sisi lain, polisi menyatakan penggunaan gas air mata saat kerusuhan di Kanjuruhan telah sesuai prosedur.

Polisi hingga kini telah menetapkan enam tersangka dalam insiden tersebut. Mereka adalah Direktur Utama PT LIB Ahkmad Hadian Lukita, Ketua Panpel Arema FC Abdul Haris, dan Security Officer Suko Sutrisno.

Ketiganya dikenakan Pasal 359 KUHP dan atau Pasal 360 KUHP dan atau Pasal 130 ayat 1 Jo Pasal 52 UU Nomor 11 Tahun 2022.

Baca JugaIndonesia Kini Punya UU Perlindungan Data PribadiLedakan Berasal dari Isi Paket, Korban Bripka Dirgantara Pradipta Terluka Parah

Sedangkan tiga tersangka lain adalah personel Polri. Masing-masing Kabag Ops Polres Malang Kompol Wahyu Setyo Pranoto, Kasat Samapta Polres Malang AKP Bambang Sidik Achmadi, serta Komandan Kompi Brimob Polda Jawa Timur AKP Hasdarman.

Mereka dikenakan dengan Pasal 359 KUHP dan atau Pasal 360 KUHP. (*)

Kirim Komentar