SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

MA Berhentikan Sementara Hakim Agung Sudrajat Dimyati Tersangka Dugaan Suap Pengurusan Perkara

antarafoto hakim agung sudrajad dimyati ditahan kpk 23092022 mrh 1 1
Hakim Agung Mahkamah Agung (MA) Sudrajad Dimyati (kedua kiri) berjalan dengan mengenakan rompi tahanan seusai diperiksa di Gedung Merah Putih, KPK, Jakarta, Jumat (23/9/2022). Sudrajad Dimyati ditahan KPK usai menjalani pemeriksaan dan ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan suap terkait pengurusan perkara di Mahkamah Agung. ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat/YU

MAHKAMAH Agung (MA) memberhentikan sementara Hakim Agung Sudrajad Dimyati. Keputusan ini diambil setelah dia ditetapkan sebagai tersangka dugaan suap penanganan perkara oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

“Sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan, kalau aparatur pengadilan itu sudah ditetapkan sebagai tersangka dan ditahan maka Mahkamah Agung akan mengeluarkan surat pemberhentian sementara,” kata Ketua Kamar Pengawasan MA Zahrul Rabain dalam konferensi pers di gedung Merah Putih KPK, Jakarta Selatan, Jumat, 23 September.

Zahrul menjelaskan pemberhentian ini dilakukan agar Sudrajad dapat menghadapi proses hukum. Langkah ini juga disebut MA untuk mendukung pengusutan dugaan suap yang terjadi.

Baca JugaIndosat Ooredoo Hutchison PHK Lebih dari 300 Karyawan, Beri Pesangon Tertinggi Capai 75 Lipat GajiPutri Candrawathi Tepis Sejumlah Keterangan Adik Brigadir J, Apa Saja?

“Kami akan mendukung hal ini, akan memberikan segala sesuatu yang barangkali dibutuhkan KPK dalam menuntaskan kasus ini. Kami akan memberikan data-data atau apa yang akan dibutuhkan KPK dalam hal ini,” ujarnya.

“Kami dari Mahkamah Agung akan menyerahkan sepenuhnya proses ini kepada KPK untuk menyelesaikannya secara hukum, tentu dengan mengemukakan asas praduga tidak bersalah,” sambung Zahrul.

Baca JugaKronologi Tragedi Kanjuruhan Versi BPBD Jawa TimurKasus Kematian 4 Jenazah 1 Keluarga di Kalideres, Polisi: Buku yang Ditemukan Tidak Ada yang Berkaitan dengan Sekte Tertentu

Zahrul prihatin dengan keterlibatan pihak MA di kasus suap tersebut. Namun, dia mengapresiasi langkah komisi antirasuah yang disebutnya sebagai upaya membersihkan aparatur penegak hukum.

“Kami akan memberikan segala sesuatu yang barangkali dibutuhkan KPK dalam menuntaskan kasus ini. Kami akan memberikan data-data atau apa yang akan dibutuhkan KPK dalam hal ini,” tegasnya.

Diberitakan sebelumnya, KPK menahan Hakim Agung MA Sudrajad Dimyati. Dia ditahan selama 20 hari ke depan di Rutan KPK pada Kavling C1.

Baca JugaKeterangan Berubah-ubah, Adzan Romer Takut pada Ferdy Sambo untuk Bersaksi Jujur Terkait Kronologis dan Situasi Saat Pembunuhan Brigadir JIni Penjelasan Indosat Ooredoo Hutchison PHK Lebih dari 300 Karyawan

Dalam kasus ini, Sudrajad ditetapkan sebagai tersangka bersama sembilan orang lainnya. Mereka adalah Hakim Yudisial MA, Elly Tri Pangestu (ETP); PNS MA, Desy Yustria (DY); PNS MA, Muhajir Habibie (MH); PNS MA, Nukmanul Ahmad; PNS MA, Albasri (AB); pengacara Yosep Parera (YP) dan Eko Suparno (ES); serta pihak swasta Heryanto Tanaka (HT) dan Ivan Dwi Kusuma Sujanto (IDKS).

Dia diduga menerima suap untuk memenangkan gugatan perdata di Pengadilan Negeri Semarang. Pengajuan tersebut berkaitan dengan aktivitas Koperasi Simpan Pinjam Intidana.

Untuk mengurus perkara ini, dua pengacara menyerahkan uang sebesar 205 ribu dolar Singapura atau senilai Rp2,2 miliar ke Desy. Selanjutnya, Desy menerima uang sebesar Rp250 juta dari keseluruhan.

Baca JugaBPOM Laporkan Ada 7 Obat Sirup dengan Cemaran Etilen Glikol-Dietilen Glikol di Luar Ambang Batas873 Rumah Rusak Terdampak Gempa Tapanuli

Berikutnya, Muhajir menerima Rp850 juta dan Elly menerima Rp100 juta. Terakhir, Sudrajad menerima uang sebesar Rp800 juta yang diterima dari pihak yang mewakilinya. (*)

Kirim Komentar

Ketika Sains Melihat Hantu Kenapa Indonesia Tak Dijadikan Negara Islam Saja? Terungkap Alasan Hepatitis Akut Disebut Misterius