SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

LBH Digitek Bakal Gugat Bjorka ke Pengadilan

073438500 1662958541 Bjorka 1
Ilustrasi Hacker Bjorka. Dok: Twitter

DALAM kasus kebocoran data di Indonesia oleh hacker Bjorka, masyarakat sejatinya adalah korban. Oleh karena itu, ada rencana untuk menggugat Bjorka ke pengadilan.

Lembaga Bantuan Hukum Digital Informasi Teknologi (LBH Digitek) menggugat dan akan menyeret hacker Bjorka ke Pengadilan Negeri Jakarta Pusat. Gugatan terhadap Bjorka ini untuk mempertanggungjawabkan kebocoran data yang dilakukannya selama ini.

Saat ini, LBH Digitek tengah mempersiapkan gugatan secara online di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat kepada Bjorka karena telah melakukan penyebaran tanpa ijin dan/atau kebocoran data pribadi para pengguna layanan telekomunikasi di Indonesia.

Baca JugaFahira Idris: Kebijakan Kenaikan Harga BBM Menjauhkan Prinsip Keadilan Sosial dalam Penyelenggaraan Perekonomian IndonesiaHendra Kurniawan, Orang Pertama Diberitahu Ferdy Sambo Soal Skenario Pelecehan Brigadir J ke Putri Candrawathi

Gugatan terhadap hacker Bjorka ini juga sebagai langkah yang diambil LBH Digitek mengingat saat ini masyarakat dibuat khawatir dengan maraknya pemberitaan tentang kebocoran data pribadi yang melibatkan semua elemen masyarakat.

“Ya benar, rencananya kami akan menurunkan tim terbaik yang telah mempunyai pengalaman atau rekam jejak digital melawan Facebook.inc Amerika dalam skandal kebocoran data pribadi dunia oleh Cambridge Analytica dari Inggris di tahun 2018 lalu,” ujar Sekjen LBH Digitek Jemy Tommy dalam keterangan tertulisnya, Senin (19/9/2022).

Baca JugaJenazah Ratu Elizabeth II Dimakamkan di Kapel King George VI Memorial, Kastil WindsorPPATK Temukan Adanya Setoran Tunai Lukas Enembe ke Kasino Judi Rp560 Miliar

Jemy berharap hacker Bjorka tidak mangkir dipanggil pengadilan dan bisa menggunakan haknya untuk membela diri di meja hijau yang dilakukan secara online.

“Kami tidak akan gentar, walau sistem online pengadilan bisa saja diretas oleh Bjorka,” tukas Jemy.

Lebih lanjut gugatan terhadap Bjorka ini sebagai bentuk pengimplementasian Pasal 28 G ayat 1 Undang-Undang Dasar 1945, di mana LBH Digitek mengungkapkan ingin membantu melindungi masyarakat yang dizalimi atas kebocoran data pribadinya tanpa bisa berbuat apa-apa.

Baca JugaPolisi Telusuri Dugaan Penganiayaan hingga Santri Tewas di Pondok Pesantren Modern Darussalam GontorLarang Pengacara Brigadir J Lihat Rekonstruksi, Begini Penjelasan Polri

Mereka juga menilai melihat belum ada aksi serius dari pemerintah untuk mengatasi kebocoran data pribadi masyarakat, padahal pemerintah mempunyai perangkat sendiri yang wajib mereka optimalkan.

Sementara itu, disampaikan Wenny Juliani selaku Wakil Direktur Litigasi LBH Digitek, demi hukum, kedaulatan digital Negara Kesatuan Republik Indonesia, keamanan nasional bangsa dan keamanan warga negara Indonesia harus ditegakkan.

“Lebih lanjut kami siap melawan sesiapapun yang berusaha untuk mengganggu kedaulatan digital yang jadi nawacita Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebagai bentuk peran serta masyarakat melalui LBH Digitek,” ucapnya.

Baca JugaInformasi Rahasia Pergerakan Putin Bocor, Sejumlah Pengawal Kepresidenan Rusia HilangKewaspadaan Tinggi karena Awan Tebal dan Gelap Inflasi dan Kenaikan Suku Bunga

Untuk hal tersebut, LBH Digitek telah membuka pengaduan masyarakat yang merasa data pribadi telekomunikasinya telah dibocorkan melalui situs resmi miliknya. (*)

Kirim Komentar