SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Keterlibatan CIA dalam Peristiwa Gerakan 30 September, Beredar Dokumen Mossad Soal Pembantaian PKI dan Kelompok Kiri di Indonesia

98398674 ca5f5302 7c73 4562 afac a81439ac8c27.jpg
NSARCHIVE

PERISTIWA Gerakan 30 September atau disingkat G30S salah satu tragedi paling kelam yang pernah terjadi di Tanah Air. Peristiwa ini masih kerap diperbincangkan yang tak jarang memantik spekulasi-spekulasi liar terkait siapa dalang dan pihak-pihak yang terlibat.

Dalam upaya untuk menguraikan Peristiwa G30S, terdapat sejumlah versi pendapat yang berbeda-beda. Setidaknya, terdapat dua versi cerita G30S yang paling populer dan paling sering diperdebatkan, yakni versi resmi dari pemerintah Orde Baru dan uraian dua pakar politik asal Cornell University

Penuturan peristiwa G30S versi Pemerintah Orde Baru tertuang dalam buku berjudul Tragedi Nasional Percobaan Kup G30S/PKI di Indonesia oleh Nugroho Notosusanto dan Ismail Saleh. Dalam buku itu, disebutkan bahwa Partai Komunis Indonesia (PKI) merupakan antagonis utama dari peristiwa G30S.

Baca Juga5 Terdakwa Kasus Pembunuhan Berencana Terhadap Brigadir J, Hanya Richard Eliezer Tak Ajukan KeberatanKecelakaan Beruntun di Tol Malang-Pandaan, 1 Meninggal Dunia 3 Luka-luka

PKI disinyalir telah lama ingin menancapkan bendera kekuasaan di Indonesia dan mengganti Pancasila dengan ideologi Komunis.

Dalam versi menurut dua pakar politik asal Cornell University, Ben Anderson dan Ruth McVey lewat buku mereka berjudul A Preliminary Analysis of the October 1, 1965, Coup in Indonesia, dikatakan bahwa PKI tidak berperan dalam G30S. Mereka menyebut G30S merupakan klimaks dari gesekan internal di Angkatan Darat. Imbas dari perpecahan tersebut membuat enam jenderal dan satu perwira menengah TNI AD meregang nyawa.

Baca JugaSelain di Way Kanan, Berikut Sederet Kasus Pembunuhan dengan Korban Tewas Disembunyikan di Septic TankTerungkap Siti Elina Todong Paspampres di Depan Istana Merdeka Tanpa Peluru, Ingin Bertemu Jokowi Bilang Dasar Negara Indonesia Salah

Keterlibatan CIA

Selain kedua pendapat tadi, terdapat versi cerita lain yang mengatakan bahwa terdapat andil dari kekuatan di luar Indonesia pada G30S.

David T. Johnson, purnawirawan diplomat Amerika Serikat dalam bukunya Indonesia 1965: The Role of the US Embassy, mengungkapkan bahwa Amerika Serikat, melalui Central Intelligence Agency (CIA), turut terlibat dalam Peristiwa G30S.

Menurutnya, Amerika Serikat turut berandil dalam G30S guna menjegal Presiden Soekarno dari jatuh ke pangkuan komunisme dalam konteks Perang Dingin saat itu.

Baca JugaFerdy Sambo: Pembunuhan Terjadi Akibat Kemarahan Saya Atas Perbuatan YosuaBanjir Besar Rendam 6 Kecamatan 15 Ribu Jiwa Terdampak di Sumatera Utara

Selain itu, dalam The Digital National Security Archive, yakni Arsip Keamanan Nasional Amerika Serikat, diketahui bahwa Amerika Serikat memberikan segelintir bantuan kepada Rezim Orde Baru untuk menghabisi elemen komunisme di Indonesia. Sokongan tersebut berbentuk bantuan ekonomi dan militer.

Dokumen Mossad

Dalam artikel delik.news tanggal 28 Mei 2020, beredar dokumen dan perlu ditelusuri kebenarannya, Kementerian Luar Negeri Israel mengungkap beberapa dokumen di arsip negara, yang memberikan informasi mengenai hubungan antara Israel dan Indonesia selama tahun 1950-an. Untuk memajukan tujuan-tujuan politik, ekonomi, dan keamanannya, intelijen Israel membantu menutupi pembunuhan terhadap setengah juta anggota Partai Komunis Indonesia dan kelompok-kelompok kiri lainnya pada tahun 1960-an.

Dokumen tersebut diungkap dalam artikel berjudul How Israel helped whitewash Indonesia’s anti-leftist massacres yang ditulis oleh seorang pengacara hak asasi manusia Israel, Eitay Mack.

Kirim Komentar

Ketika Sains Melihat Hantu Kenapa Indonesia Tak Dijadikan Negara Islam Saja? Terungkap Alasan Hepatitis Akut Disebut Misterius