SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Jokowi: ASEAN Tidak Jadi Proxy Siapapun, Menjaga Hukum Internasional

1156476 720
Presiden AS Joe Biden berjabat tangan dengan Presiden Joko Widodo dekat Perdana Menteri Kamboja Hun Sen di KTT ASEAN-AS selama KTT ASEAN dii Phnom Penh, Kamboja 12 November 2022. REUTERS/Cindy Liu

PRESIDEN Joko Widodo atau Jokowi menyampaikan sejumlah sikap setelah resmi menerima estafet keketuaan ASEAN 2023. Indonesia resmi memimpin organisasi antarnegara se-Asia Tenggara ini tahun depan menggantikan Kamboja.

Saat serah terima, Jokowi mengatakan dirinya telah menekankan bahwa ASEAN harus semakin kuat sebagai episentrum pertumbuhan dunia. ASEAN harus tetap menjadi kawasan damai, menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan dan demokrasi.

“Menjaga hukum internasional, dan tidak jadi proxy siapapun,” kata Jokowi dalam konferensi pers saat mendarat di Bandara I Gusti Ngurah Rai, Bali, Minggu, 13 November 2022.

Baca JugaViral Video Budi Dalton Sebut Miras Kependekan dari Minuman RosulullahDetik-detik Pria Humbang Hasundutan Mutilasi hingga Rebus Istrinya Sendiri, Sempat Tabur Garam ke Panci

Selain itu, Jokowi menyerukan kepada negara-negara ASEAN lainnya bahwa kerja sama ekonomi harus diperkuat. “Agar ASEAN semakin maju dan makmur,” kata dia.

Jokowi telah menghabiskan lima hari di Kamboja, dari 9 sampai 13 November, untuk mengikuti KTT ASEAN dan KTT Asia Timur. Acara ditutup dengan penyerahan tongkat keketuaan ASEAN dari Kamboja ke Indonesia.

Baca JugaFerdy Sambo Sempat Bertingkah Janggal Saat Polisi Olah TKP Kasus Brigadir J di Duren TigaPolisi Selidiki Temuan Mayat Satu Keluarga di Dalam Rumah, Tunggu Hasil Autopsi

Secara simbolis, Presiden Jokowi menerima palu dari Perdana Menteri Kamboja Hun Sen sebagai penanda bahwa Indonesia telah menjadi Ketua ASEAN. “Sebuah kehormatan bagi Indonesia,” kata Jokowi.

Adapun penyerahan keketuaan tersebut berlangsung pada Upacara Penutupan KTT Ke-40 dan Ke-41 serta KTT Terkait lainnya di Hotel Sokha Phnom Penh, Minggu, 13 November 2022. “Keketuaan Indonesia akan menjadikan ASEAN Matters: Epicentrum of Growth,” ujar mantan Gubernur DKI Jakarta ini

Jokowi pun kembali ke Indonesia, untuk mengikuti KTT G20 pada 15-16 November. Acara di Indonesia akan dihadiri 17 kepala negara, di antaranya Presiden Amerika Serikat Joe Biden dan Presiden Cina Xi Jinping. (*)

Kirim Komentar

Ketika Sains Melihat Hantu Kenapa Indonesia Tak Dijadikan Negara Islam Saja? Terungkap Alasan Hepatitis Akut Disebut Misterius