SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Jalan Trans Sulawesi Poros Desa Leppangan Tertutup Longsor

IMG 20221011
Trans Sulawesi yang menghubungkan Kabupaten Majene dengan Kabupaten Mamuju, Sulbar, tertutup longsor. Bencana itu terjadi di perbatasan Desa Lalattedong demgan Desa Leppangan, Kecamatan Sendana, Kabupaten Majene, sekira Pukul 14.00 Wita, Selasa 11 Oktober 2022.

JALAM Trans Sulawesi poros Desa Leppangan, Kecamatan Sendana, Kabupaten Majene, Provinsi Sulawesi Barat (Sulbar) tertutup longsor setelah hujan deras melanda wilayah itu.

Longsor yang terjadi pada Selasa (11/10/2022) sekitar pukul 14.00 WITA itu membuat kendaraan masyarakat terjebak kemacetan, dan tidak bisa melintasi jalan poros di Desa Leppangan yang menghubungkan Kabupaten Majene dan Mamuju, Ibu Kota Provinsi Sulbar.

“Longsor tiba-tiba terjadi akibat hujan deras membuat masyarakat terjebak kemacetan dan tidak dapat melintas, karena seluruh badan, telah jalan tertutup longsor,” kata saksi mata, anggota DPRD Kabupaten Majene, Budi Mansyur.

Baca JugaHasnaeni Si Wanita Emas Dituding Korupsi Uang Negara Senilai Rp16 Miliar Terkait Dugaan Kontrak Pembangunan Jalan Tol Semarang-DemakGanjar Pranowo Nyapres dan Skenario Politik Dua Kaki PDIP dari Kacamata RGP2024

Ia mengatakan antrean kendaraan terjadi baik dari arah Kota Mamuju maupun dari Kota Majene, hingga beberapa kilometer. Jalan yang terletak di pesisir wilayah Sulbar tersebut, sama sekali tidak bisa dilalui.

Menurut dia, pihaknya telah meminta agar alat berat pemerintah baik dari balai nasional, maupun dari pemerintah Sulbar dan Majene diturunkan di lokasi longsor. Tujuanya untuk membersihkan material longsor berupa batu dan timbunan.

Baca JugaChristian Rudolf Tobing Belajar Cara Membunuh Orang Tanpa Bersuara di InternetTotal Korban Tragedi Kanjuruhan 754 Orang, 132 Meninggal Dunia Akibat Patah Tulang, Trauma di Kepala dan Leher, dan Kadar Oksigen dalam Tubuh Berkurang

“Kami berharap pemerintah secepatnya bertindak membantu masyarakat dengan memurunkan alat berat untuk membersihkan material longsor yang menutup jalan, agar jalan dapat kembali di buka dan masyarakat tidak lagi terjebak kemacetan,” kata Budi Mansyur.

Sementara itu, Ihsan salah seorang warga meminta warga tetap berhati-hati melintas di sekitar wilayah longsor tersebut. Karena hujan masih terjadi dan membuat jalanan menjadi licin dilalui.

“Masyarakat kini tertunda perjalanannya dan tidak dapat melintasi titik longsor mereka beristirahat dikendaraannya menunggu jalan agar dibuka kembali pemerintah menggunakan alat berat,” katanya. (*)

Kirim Komentar