SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Hasil Sementara Uji Polygraph Bharada E, Bripka Ricky dan Kuat Ma’ruf: Jujur

325700 07211330082022 WhatsApp Image 2022 08 30 at 19.19.51
Dirtipidum Bareskrim Polri Brigjen Andi Rian Djajadi memberikan keterangan pers usai rekonstruksi/RMOL

BARESKRIM Polri telah melakukan pemeriksaan kepada Bharada Eliezer, Bripka Ricky dan Kuat Ma’ruf menggunakan alat pendeteksi kebohongan (lie detector) terkait kasus dugaan pembunuhan Brigadir Nopriansyah Yosua Hutabarat (Brigadir J). Apa hasilnya?

“Barusan saya dapat hasil sementara uji polygraph terhadap RE, RR dan KM, hasilnya ‘no deception indicated’ alias jujur,” kata Dirtipidum Bareskrim Polri Brigjen Andi Rian saat dikonfirmasi, Selasa (6/9/2022).

Andi menegaskan pemeriksaan dengan metode ini bertujuan untuk memperkaya bukti petunjuk. Dia tak menjelaskan detail materi pemeriksaan ketiga tersangka dugaan pembunuhan Yosua itu.

Baca JugaMantan Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa Tinggalkan SingapuraHeboh Komentar Soal Anak Ferdy Sambo Ribut di Kelab Malam, Begini Klarifikasi Jefri Nichol

“Uji polygraph sekali lagi saya jelaskan bertujuan untuk memperkaya alat bukti petunjuk,” katanya.

Sementara itu, Putri Candrawathi dan asisten rumah tangganya, Susi, juga bakal diperiksa dengan lie detector hari ini. Sementara, Irjen Ferdy Sambo dijadwalkan pada Kamis lusa (8/9).

Baca JugaMenteri PUPR Ungkap Normalisasi Sungai Ciliwung: Tanya Pak AniesTerkait Tragedi Kanjuruhan Instruksi Jokowi Jelas: Investigasi Tuntas, Sanksi yang Bersalah

Seperti diketahui, Brigadir J tewas dengan luka tembak di tubuhnya. Penembakan itu terjadi di rumah dinas Ferdy Sambo, Duren Tiga, Jakarta Selatan, pada Jumat (8/7).

Dalam kasus ini, lima orang ditetapkan sebagai tersangka. Mereka adalah Bharada Richard Eliezer atau Bharada E, Irjen Ferdy Sambo, Bripka Ricky Rizal, Kuat Ma’ruf, dan istri Ferdy Sambo, Putri Candrawathi.

Peran Bharada E adalah diperintah Ferdy Sambo menembak Brigadir J. Selain memerintah, mantan Kadiv Propam itu diduga merekayasa kronologi kasus pembunuhan seolah-olah terjadi baku tembak antara Bharada E dan Brigadir J di rumah dinasnya.

Baca JugaBegini Alasan Kejagung Hadirkan Keluarga Brigadir J di Sidang Lanjutan dengan Bharada ESoimah Mengadu Anaknya Meninggal Dunia di Pondok Pesantren Modern Darussalam Gontor, Hotman Paris Minta Kapolda Jatim Usut

Ferdy Sambo juga diduga menembak Yosua. Hal itu diketahui dari pengakuan Bharada Eliezer saat diperiksa Komnas HAM.

Selain itu, Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo juga pernah menyebut Bharada Eliezer berbalik arah dari awalnya mengikuti skenario Sambo menjadi memberi keterangan sesuai yang dialami. Sigit menyebut keterangan Bharada E itu membuat kasus semakin terang.

Sementara itu, Bripka RR dan KM berperan ikut membantu dan menyaksikan penembakan Bharada E terhadap korban. Sedangkan peran Putri adalah mengikuti skenario awal yang telah dirancang Sambo.

Baca JugaMantan Penasehat KPK Sarankan Polri Tidak Lagi di Bawah Presiden Melainkan Berada di KemendagriPelatih Arema Ungkap Detik-detik Mengerikan di Ruang Ganti Tim, Ada Suporter yang Meninggal di Pelukan Pemain

Mereka dijerat Pasal 340 KUHP tentang Pembunuhan Berencana subsider Pasal 338 KUHP tentang Pembunuhan juncto Pasal 55 juncto 56 KUHP. Kecuali Putri, keempat tersangka sudah ditahan. (*)

Kirim Komentar