SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Evakuasi Jenazah Brigadir J, Sopir Ambulans Bingung Bawa Jasad Yosua Dibawa ke IGD

404062638
Lima orang saksi yang hadir di PN Jakarta Selatan (Ikbal - Harian Terbit)

SOPIR ambulans yang mengevakuasi jenazah Brigadir N Yosua Hutabarat, Ahmad Syahrul Ramadhan, mengaku bingung saat mengantar jenazah Yosua ke RS Polri. Syahrul heran karena jenazah Yosua dibawa ke Instalasi Gawat Darurat (IGD) bukan ke kamar jenazah.

Syahrul awalnya menceritakan dia mengevakuasi jenazah di rumah dinas Ferdy Sambo di Kompleks Polri Duren Tiga. Awalnya, Syahrul tidak mengetahui jenazah itu. Sebab, wajahnya jenazah Brigadir Yosua ditutupi masker.

Setelah mengevakuasi, Syahrul mengatakan dia diminta mengantarkan jenazah ke RS Polri dengan ditemani satu anggota Provos Polri. Namun, setibanya di RS Polri dia heran karena jenazah Yosua dibawa ke IGD, bukan ke kamar jenazah.

Baca JugaMenerka Isu Pertemuan Jokowi dan Ganjar Di IstanaJustin Trudeau Mengeluh Soal Dugaan Intervensi China, Xi Jinping: Semua yang Kita Diskusikan Bocor ke Surat Kabar, Itu Tidak Pantas

“Pertama sampai itu nggak langsung masuk forensik yang mulia, ke kamar jenazah. Tidak (dibawa ke kamar jenazah) ke IGD dan saya bertanya sama yang temani saya ‘Pak izin kok ke IGD dulu? Biasanya kalau saya langsung ke kamar jenazah, ke forensik’.

Dia bilang ‘Wah saya nggak tahu mas saya ikutin perintah aja, saya nggak ngerti’,” ujar Syahrul saat menjadi saksi dalam sidang Bharada Eliezer di PN Jaksel, Senin (7/11/2022).

Baca JugaFerdy Sambo Bantah Terlibah Konsorsium 303, Begini Tanggapan Kuasa Hukum Keluarga Brigadir JKesaksian ART Ferdy Sambo Saat Bersihkan Lokasi dari Darah Brigadir J, Kodir: Seperti Ada Pecahan Beling

Syahrul mengaku petugas IGD yang menerima jenazah juga kaget saat melihat Yosua sudah berada di kantong jenazah. Akhirnya, jenazah itu tidak dicek di IGD dan dibawa ke kamar jenazah.

“Lalu saya ke IGD, sampai IGD sudah ramai, saya buka pintu, datang dah tuh petugas RS polri (bertanya) ‘korbannya berapa orang?’ Waduh saya bingung, ‘hanya satu’, terus dilihat ‘waduh kok udah di kantong jenazah, emang ada orang’. Ditanya ‘korban berapa?’ (Jawab) ‘satu’, terus ‘Ya sudah mas dibawa ke belakang saja kamar jenazah forensik’,” ucap Syahrul.

Syahrul mengaku saat itu langsung membawa jenazah Yosua ke kamar jenazah. Di sana, Syahrul juga menunggu lama.

Baca JugaElon Musk Pulihkan Akun Twitternya, Donald Trump: Tidak TertarikDilaporkan 3.000 Laporan Orang Hilang, Polisi Korea Selatan Dalami Penyebab Tragedi Halloween di Itaewon

Ketua majelis hakim Wahyu Iman Santosa juga kaget saat Syahrul mengaku diminta menunggu hingga pagi. Syahrul mengaku tidak tahu alasan dirinya diminta menunggu, padahal tidak ada hal yang dia lakukan lagi.

Dalam sidang ini, terdakwanya adalah Bharada Richard Eliezer Pudihang Lumiu atau Bharada E, Bripka Ricky Rizal, dan Kuat Ma’ruf. Ketiganya didakwa membunuh Brigadir N Yosua Hutabarat bersama Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi. (*)

Kirim Komentar

Ketika Sains Melihat Hantu Kenapa Indonesia Tak Dijadikan Negara Islam Saja? Terungkap Alasan Hepatitis Akut Disebut Misterius