SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Cerita Sekuriti Saat AKP Irfan Widyanto Ambil CCTV di Kompleks Polri Duren Tiga

fe6d8ab5ba45bc02e2da7e4e5b7b9cba
Kamera CCTV di rumah Ferdy Sambo

SAKSI kasus dugaan merintangi penyidikan pembunuhan Brigadir Yosua Hutabarat, Abdul Zapar, menceritakan momen AKP Irfan Widyanto mengambil CCTV di Kompleks Polri Duren Tiga. Zapar merupakan sekuriti kompleks yang bertugas saat itu.

Zapar mengatakan momen AKP Irfan mengambil CCTV itu terjadi pada Sabtu (9/7/2022). Saat itu, katanya, AKP Irfan datang dan meminta pergantian DVR CCTV.

Zapar menyebut DVR CCTV sebenarnya tak bisa diambil tanpa izin dari pengurus RT setempat. Namun, AKP Irfan beralasan pergantian DVR CCTV itu dilakukan untuk membuat kualitas gambar lebih bagus.

Baca JugaKonser Group Idola K-Pop NCT 127: 30 Orang PingsanGanjar Pranowo: Saya Nggak Pernah Bentuk Relawan

“Kenapa harus diganti?” tanya jaksa ke Zapar yang menjadi saksi sidang AKP Irfan di PN Jakarta Selatan, Rabu (26/10/2022).

“Dia jelaskan untuk memperbagus kualitas gambar,” jawab Zapar.

“Jawaban saksi?” ujar jaksa.

“Nggak masalah kalau perbagus, tapi pergantian itu saya harus lapor ke Pak RT,” ujar Zapar.

Baca JugaGudang Garam Terbakar di Unit 12, Pihak Manajemen: Tidak Pengaruhi Operasional Pabrik, Lokasi Kebakaran Area Penyimpanan Barang PenunjangRusia: Wartawan Barat Harus Lebih Jujur, Mereka Harus Menulis Kebenaran

Dia mengatakan Irfan saat itu datang bersama tiga orang lainnya. Dia kemudian menjelaskan dari mana dirinya tahu nama AKP Irfan.

“Kalau nama, saya kan tanya kalau saya ditanya RT siapa namanya ada salah satu yang menyebutkan AKP Irfan,” ujarnya.

Zapar juga menyebut dirinya sempat ingin melapor ke Ketua RT lebih dulu. Namun, katanya, AKP Irfan melarang dengan alasan hanya memperbagus kualitas gambar.

Baca JugaPidato Kebangsaan Anies Baswedan Miskin Literasi InternasionalBakal Presiden yang Diusung Nasdem, Anies Baswedan: Kita Harus Bekerja Bersama dengan Partai Pengusung

“Saya bilang saya lapor RT dulu, dari beliau (bilang) nggak usah karena ini cuma perbagus aja,” ucapnya.

“Saya tetap keluar jalan dan ditanya ‘Bapak mau ke mana?. (Saya jawab) saya mau lapor RT, ‘Kenapa pak?’, (saya jawab) ini biarpun pergantian harus tanggung jawab RT. Katanya ‘Ya sudah nggak usah kan kita juga polisi,” tuturnya.

“Tetap di situ mereka kan, bukan menghalangi tapi ajak ngobrol saya supaya saya nggak ke RT,” tuturnya.

Baca JugaTGIPF Tragedi Kanjuruhan Temukan Adanya Rekaman CCTV Durasi 3 Jam 21 Menit yang DihapusKetika WhatsApp Down, Telegram Makin Kondang

Singkat cerita, DVR CCTV itu diganti. Menurutnya, ada dua CCTV di luar pos sekuriti yang diganti. Dia juga mengaku melapor ke Ketua RT setelah DVR CCTV diganti.

Menurutnya, dirinya dimarahi karena tidak melapor. Selain itu, Zapar menyatakan CCTV di pos sekuriti itu dalam keadaan normal sebelum diganti. (*)

Kirim Komentar

Ketika Sains Melihat Hantu Kenapa Indonesia Tak Dijadikan Negara Islam Saja? Terungkap Alasan Hepatitis Akut Disebut Misterius