SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

BPOM Ungkap Seluruh Varian Mie Sedaap yang Beredar di Indonesia Aman Dikomsumsi

613662 620
MIE SEDAAP INSTANT KARI SPESIAL BUMBU KARI KENTAL. seriouseats.com

HUMAS Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) menuturkan seluruh varian Mie Sedaap yang beredar di Indonesia aman dikonsumsi. Pernyataan tersebut menyusul setelah varian Mie Sedaap ditarik peredarannya di negara lain karena kandungan etilen oksida yang melebihi batas maksimum.

Sebagai informasi, etilen oksida merupakan salah satu zat yang bersifat karsinogenik atau dapat meningkatkan risiko kanker.

BPOM berdalih bahwa Codex Allimentarius Commission (CAC) sebagai organisasi internasional di bawah World Health Organization (WHO) atau Food and Agriculture Organization (FAO) memang belum mengatur mengenai Etilen Oksida dan senyawa turunannya.

Baca JugaHakim Sempat Tegur ART Ferdy Sambo Gegara Susi Sering Jawab Lupa dan Tidak TahuAKBP Doddy Prawiranegara Buka Suara Bantah Keterangan Irjen Teddy Minahasa

“Serta pengaturannya sangat beragam di berbagai negara,” kata Humas BPOM saat dihubungi Tempo pada Rabu, 12 Oktober 2022. Sebab, etilen oksida ini, menurutnya, memang merupakan isu baru yang dimunculkan oleh European Union Rapid Alert System for Food and Feed (EURASFF) pada 2020.

Adapun BPOM kini bersama Wings Group Indonesia, perusahaan yang membawahi Mie Sedaap tengah melakukan investigasi terhadap seluruh lini produksi maupun pemasatan Mie Sedaap. BPOM juga mengaku telah menggaet para akademisi dan lembaga terkait, termasuk Kementerian Perdagangan.

Baca JugaSungai Cimadur Kembali Meluap, Ingatkan Warga Bantaran Waspadai BanjirLedakan Hantam Simbol Pencaplokan Moskow dan Rute Pasokan Utama Bagi Pasukan di Ukraina Selatan, Begini Langkah Vladimir Putin

“Kami monitoring pre-market dan post-market terhadap sarana dan produk yang beredar untuk perlindungan terhadap kesehatan masyarakat,” ujar Humas BPOM. Pengawasan itu juga bertujuan guna menjamin produk Mie Sedaap yang terdaftar di BPOM dan beredar di Indonesia aman dikonsumsi.

Tim investigasi itu tengah menyusun pedoman mitigasi risiko senyawa ethylene oxide (EtO) dan 2-chloroethanol (2-CE) pada pangan olahan. Ia menjelaskan senyawa 2-CE adalah senyawa yang umum dijadikan penanda penggunaan pestisida EtO sebagai fumigan.

Namun, senyawa 2-CE ini juga dapat berasal dari hasil reaksi lain atau penggunaan lain. Berbeda dengan EtO yang bersifat karsinogenik, senyawa 2-CE tidak bersifat karsinogenik.

Baca JugaMengejutkan di Media Sosial, Bjorka Disebut-sebut Bocah CirebonDi Mata Ulama, Ganjar Pranowo Tercoreng Gegara Ulah Eko Kunthadi

Di sisi lain, Wings Group membantah produknya mengandung residu zat pestisida itu. “Namun, Mie Sedaap memastikan tidak menggunakan etilen oksida di seluruh lini produksi,” ucap Head of Corporate Communications & CSR Wings Group Indonesia, Sheila Kansil melalui keterangan tertulis pada Rabu, 12 Oktober 2022.

Wings Group Indonesia mengklaim Mie Sedaap telah memenuhi standar keamanan pangan sehingga aman untuk dikonsumsi. Menurut Sheila, pemeriksaan kandungan etilen oksida memang tengah gencar dilakukan di beberapa negara lainnya.

Tetapi, ia menilai penggunaan etilen oksida merupakan hal umum di industri agrikultur sebagai zat sterilizer atau anti mikroba. Khususnya pada rempah-rempah dan biji-bijian yang masih digunakan hingga saat ini di Amerika Serikat, Kanada, dan berbagai negara lainnya.

Baca JugaPomdan Belum Temukan Bukti Atas Keterlibatan 2 Prajurit TNI dalam Kasus Pembunuhan Paulus Iwan Boedi PrasetijoMuhammad Said Fikriansyah Bantah Dirinya Bukan Bjorka

Ia juga mengklaim Wings Group selalu berupaya menjaga kualitas produk Mie Sedaap guna menjaga kepercayaan konsumen. Mie Sedaap, tuturnya, telah tunduk pada standar keamanan pangan yang berlaku, di antaranya izin BPOM, Sertifikat Halal Majelis Ulama Indonesia, Sertifikasi ISO 22000 mengenai Standar Internasional Manajemen Keamanan Pangan, Sertifikasi ISO 9001 mengenai Standar Internasional Sistem Manajemen Mutu.

“Yakinlah bahwa kami akan selalu memberikan yang terbaik bagi masyarakat,” kata dia. (*)

Kirim Komentar