SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Bloomberg: Inilah Pilihan Jokowi untuk Pertahankan Kekuasaan Setelah Masa Jabatan Indonesia Berakhir

Jepretan Layar 2022 09 24 pukul 11.45.12
Tangkapan layar laman Bloomberg

MEDIA asing terus mencermati perkembangan politik di Indonesia. Apalagi setelah adanya kenaikkan harga BBM. Salah satunya adalah media Bloomberg L.P, perusahaan media massa multinasional di Amerika Serikat, didirikan pada tanggal 1 Oktober 1981 oleh pendiri Michael Bloomberg.

Dalam berita media ini edisi 23 September yang ditulis oleh jurnalisnya ‘Faris Mokhtar’ dan dimuat dalam laman edisi darinya pukul 04.00 WIB ditulis skenario atau pilihan manuver Jokowi untuk pertahankan kekuasaanya. Berita itu berjudul:’Here Are Jokowi’s Options for Retaining Power After Indonesia Term Ends’ (Inilah Pilihan Jokowi untuk Pertahankan Kekuasaan Setelah Masa Jabatan Indonesia Berakhir).

Berita tersebut setelah dialihbahasan dalam bahasa Indonesia selengkapnya seperti ini:

Presiden Indonesia Joko Widodo memiliki waktu kurang dari dua tahun dalam masa jabatan terakhirnya sebelum ia mundur dari menjalankan ekonomi terbesar di Asia Tenggara. Beberapa pendukungnya di kelas politik tidak ingin melihatnya pergi ketika waktunya habis.

Baca JugaTeriak Histeris ‘Wanita Emas’ Mantan Artis Sinetron Jin dan Jun, Begini Duduk Perkara Jadi TersangkaPria Bersenjata Berkaos Lambang Swastika Tewaskan 15 Orang di Sekolah Rusia

Pekan lalu seorang pejabat senior dari partai yang mendukung Jokowi, panggilan akrab presiden, menjadi tokoh berpengaruh terbaru yang mengisyaratkan bahwa dia mungkin akan mempertahankan kekuasaan ketika masa jabatannya berakhir. Bambang Wuryanto, yang menjalankan kampanye pemilu, menyarankan Jokowi kembali sebagai wakil presiden—ide yang juga dipertimbangkan oleh mantan pemimpin Filipina Rodrigo Duterte.

Argumennya mirip dengan apa yang diajukan anggota parlemen dari koalisi yang berkuasa: Jokowi menghabiskan hampir setengah dari masa jabatan keduanya untuk memerangi pandemi dan hanya memiliki sedikit waktu untuk memperkuat warisannya. Dia masih belum mencapai tujuannya, yang meliputi perpindahan awal ke ibu kota baru di Kalimantan, menstabilkan anggaran dan mendorong pertumbuhan tahunan sebesar 7%.

Baca JugaCermati Langkah Anies Baswedan Saat Bertemu AHY di Kantor DemokratGanjar Pranowo: Saya Nggak Pernah Bentuk Relawan

Jokowi telah menghindari jawaban langsung ketika ditanya apakah dia akan mendukung amandemen konstitusi untuk memungkinkan pemilihan presiden periode ketiga dan bahkan menunda pemilihan. Dia hanya mengatakan dia akan mematuhi konstitusi. Sekutu dekatnya, anggota kabinet Luhut Panjaitan, mengatakan pada Maret piagam itu dapat diubah dan presiden harus mengikutinya.

Presiden tetap populer meskipun survei opini yang diterbitkan minggu ini menunjukkan dia kehilangan dukungan untuk menaikkan harga bensin sebesar 30%. Setiap dorongan dari Jokowi sendiri untuk memperpanjang batas masa jabatan presiden dapat memperburuk posisinya di antara orang Indonesia yang waspada terhadap kembalinya era mantan presiden Suharto, seorang jenderal militer yang memerintah dengan tangan besi selama 31 tahun.

“Mengubah konstitusi untuk memungkinkan presiden menjabat lebih lama atau lebih tidak hanya akan menghilangkan makna ‘reformasi’ tetapi juga akan menghambat demokrasi,” kata pakar hukum tata negara Refly Harun, merujuk pada seruan perjuangan untuk reformasi oleh para aktivis selama protes anti-Soeharto. “Itu akan mengkhianati tujuan ‘reformasi.’”

Kirim Komentar

Ketika Sains Melihat Hantu Kenapa Indonesia Tak Dijadikan Negara Islam Saja? Terungkap Alasan Hepatitis Akut Disebut Misterius