SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Anies Baswedan Soroti Peringatan BMKG Terkait Waspada Cuaca Ekstrem Sejak 9-15 Oktober

Fejk5vkUcAAhTai
Dok. BPBD DKI Jakarta

GUBERNUR DKI Jakarta, Anies Rasyid Baswedan, menyoroti peringatan dari Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) terkait waspada cuaca ekstrem sejak 9-15 Oktober 2022. Menurut dia, pihaknya akan menyiagakan berbagai peralatan menyusul potensi limpahan longsor hingga banjir.

“Tanggung jawab kita merespons dengan cepat,” kata Anies kepada awak media setelah pembukaan praresmi fasilitas RDF TPST Bantargebang, Bekasi, Senin (10/10/2022).

Mantan mendikbud itu mengajak semua warga DKI ikut waspada terkait cuaca ekstrem, sembari memantau berbagai kondisi yang dikhwatirkan. Dirinya menyarankan agar warga bisa menggunakan kendaraan umum saat cuaca ekstrem.

Baca JugaSebut Budi Gunawan dan Tito Karnavian, Pengacara: Penetapan Lukas Enembe Tersangka Dugaan Gratifikasi Adalah PolitisasiKomnas HAM Tegaskan Usut Kematian Munir Berdasarkan Fakta Bukan Penjelasan Hacker

Menurut dia, Pemprov DKI Jakarta juga menyiapkan berbagai alat dalam kondisi tersebut, seperti pompa stationer dan pompa mobile serta kendaraan pemadam kebakaran hingga tangki pengamanan. Ini dilakukan untuk mendukung sistem drainase Jakarta yang hanya mampu menampung sekitar 250 mm per hari di kawasan perumahan dan perkampungan.

“Pekan kemarin dengan durasi (hujan) dua jam lebih bisa dibayangkan betapa banyak air yang jatuh pada saat bersamaan. Kondisi itu pasti menimbulkan genangan,” ucapnya.

Baca JugaRemaja Cirebon Jadi Sorotan Publik, Begini Pengakuan Muhammad Said FikriansyahSepekan Persidangan Kasus Dugaan Pembunuhan Berencana Brigadir J, Terungkap Fakta-Fakta Berikut

Cuaca ekstrem itu, lanjut Anies, tidak hanya terjadi di Jakarta dalam satu pekan ke depan, tetapi Indonesia secara mayoritas. Meski demikian, Jakarta melalui berbagai persiapan tadi, dinilainya memastikan berjalan baik.

Banjir di Jakarta kembali terjadi pada Kamis (6/10/2022). Dalam kondisi yang terjadi di banyak titik itu, beberapa siswa MTsN 19 DKI Jakarta meregang nyawa karena air yang meluap tak bisa dibendung tembok sekolah yang menimpa beberapa siswa. (*)

Kirim Komentar

Ketika Sains Melihat HantuKenapa Indonesia Tak Dijadikan Negara Islam Saja?Terungkap Alasan Hepatitis Akut Disebut Misterius