SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

AKBP Arif Rachman Arifin Hanya Tertunduk, Ferdy Sambo: Kenapa Kamu Tidak Berani Tatap Mata Saya?

155507 ikut musnahkan bukti pembunuhan brigadir j arif rachman akui kaget hingga gemetar usai melihat cctv webp large
AKBP Arif Rachman Arifin

WAKADAEN B Biropaminal Divpropam Polri AKBP Arif Rachman Arifin hanya tertunduk saat menghadap mantan Kadiv Propam Polri Ferdy Sambo untuk melaporkan CCTV yang menunjukkan Brigadir Yosua masih dalam keadaan hidup. Ferdy Sambo pun bertanya-tanya mengapa Arif tak berani menatap wajahnya.

Semua bermula pada Rabu 13 Juli sekira pukul 20.00 WIB lalu, di mana saat itu mantan Karo Paminal Divpropam Polri Brigjen Hendra Kurniawan mengajak Arif Rachman untuk menemui Ferdy Sambo. Dalam pertemuan itu, Hendra hendak menyampaikan laporan bahwa Yosua masih hidup saat Ferdy Sambo datang dan itu terekam dalam CCTV Komplek Polri Duren Tiga.

“Di mana ditemukan perbedaan keterangan antara saksi Ferdy Sambo yang mengatakan terkait peristiwa penembakan terhadap Nopriansyah Yosua Hutabarat, pada saat saksi Ferdy Sambo datang ke rumah dinas Duren Tiga telah terjadi tembak menembak antara Nopriansyah Yosua Hutabarat dengan Richard Eliezer Pudihang Lumiu,” ujar jaksa saat membacakan dakwaan Brigjen Hendra di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Rabu (19/10/2022).

Baca JugaRGP2024: Semakin Disingkirkan dari PDI P, Relawan Ganjar Semakin MengganasLegislator Ungkap Shadow Team Nadiem Makarim di Forum PBB, Rendahkan SDM Kemendikbudristek

“Namun berdasarkan rekaman CCTV pos security Komplek perumahan Polri Duren Tiga yang telah ditonton oleh Chuck Putranto bersama saksi Arif Rachman Arifin, saksi Baiquni Wibowo, terlihat dalam rekaman video CCTV tersebut bahwa pada saat saksi Ferdy Sambo datang ke rumah dinas milik saksi Ferdy Sambo di Duren Tiga Nomor 46 terlihat bahwa Nopriansyah Yosua Hutabarat masih hidup dan berjalan di taman rumah tersebut, perbedaan tersebut di jelaskan sebanyak 2 (dua) kali oleh terdakwa Hendra Kurniawan,” sambungnya.

Mendengar itu, Ferdy Sambo marah dan mengatakan semua yang dilaporkan Arif Rachman itu keliru. Dengan nada tinggi dan emosi, Ferdy Sambo menginterogasi dan mempertanyakan loyalitas Hendra dan Arif.

Baca JugaPartai Nasdem Resmi Usung Anies Baswedan Calon Presiden di Pilpres 2024Terhalang Masuk DPR, Ketua IPW Batal Berikan Keterangan Private Jet Brigjen Hendra Kurniawan ke Mahkamah Kehormatan Dewan

“Kemudian saksi Ferdy Sambo mengatakan ‘bahwa itu keliru’ namun pada saat itu saksi Arif Rachman Arifin mendengar nada bicara saksi Ferdy Sambo sudah mulai meninggi atau emosi dan menyampaikan kepada terdakwa Hendra Kurniawan dan saksi Arif Rachman Arifin ‘masa kamu tidak percaya sama saya’,” ungkap jaksa.

Ferdy lalu bertanya siapa saja yang sudah menonton rekaman CCTV itu. Arif menjawab yang sudah melihat rekaman CCTV itu yakni dirinya, Kompol Chuck Putranto, Kompol Baiquni Wibowo dan AKBP Ridwan Soplanit.

“Saksi Ferdy Sambo menanyakan siapa saja yang sudah menonton rekaman CCTV tersebut dan disimpan di mana file rekaman CCTV tersebut. Kemudian saksi Arif Rachman Arifin menjawab, yang sudah melihat rekaman CCTV tersebut adalah Arif Rachman Arifin, saksi Chuck Putranto, saksi Baiquni Wibowo dan saksi Ridwan Rhekynellson Soplanit (Kasat serse Polres Jakarta selatan) dan file tersebut tersimpan di flashdisk dan laptop tersebut miliknya saksi Baiquni Wibowo,” tuturnya.

Baca JugaElf Tabrak Truk di Tol Bawen Arah Semarang: 5 Tewas, Polisi Soroti Minimnya Lampu PeneranganKapolri: 6 Tersangka Tragedi Kanjuruhan, 11 Polisi Tembakkan Gas Air Mata

Ferdy Sambo meminta Arif Rachman untuk menghapus dan memusnahkan file CCTV Komplek Duren Tiga yang menunjukkan Brigadir Yosua Hutabarat masih hidup. Dengan wajah tegang dan marah, Ferdy Sambo mengancam dan memperingatkan anak buahnya untuk menjaga video itu agar tak bocor ke orang lain sebelum dihapus.

Peringatan Ferdy Sambo itu ditujukan ke empat anak buahnya yakni AKBP Arif Rachman Arifin, Kompol Chuck Putranto, Kompol Baiquni Wibowo dan AKBP Ridwan Soplanit.

“Saksi Ferdy Sambo mengatakan ‘berarti kalau ada bocor dari kalian berempat’. Saksi Ferdy Sambo menjelaskan dengan wajah tegang dan marah. Kemudian saksi Ferdy Sambo meminta saksi Arif Rachman Arifin untuk menghapus dan memusnahkan file tersebut dengan kalimat ‘kamu musnahkan dan hapus semuanya’,” kata jaksa.

Baca JugaSinergi PDI Perjuangan dan Relawan Ganjar Pranowo Hasilnya DahsyatErupsi Semeru Bikin Jepang Waspada, Benarkah?

Ferdy Sambo pun memerintahkan Hendra Kurniawan untuk ‘membereskan’ anak buahnya itu. Ferdy meminta Hendra untuk mengecek dan memastikan video CCTV itu benar-benar telah dihapus.

“Kemudian saksi Ferdy Sambo menyampaikan kepada terdakwa Hendra Kurniawan ‘Ndra, kamu cek nanti itu adik-adik, pastikan semuanya beres’,” ungkap jaksa.

Di sinilah, Arif hanya tertunduk dan tidak berkata sepatah kata pun. Ferdy pun bertanya mengapa Arif tidak berani melihat wajahnya. Ferdy lalu menangis sambil mengungkit peristiwa yang menimpa Putri Candrawathi.

Baca JugaDensus 88 Usut Dugaan Surat Ancaman Bom Bunuh Diri di Lokasi Konser Boyband NCT127 asal Korea SelatanBerikut Aset Bos Judi Online Apin BK yang Disita Polisi

“Pada saat komunikasi tersebut, saksi Arif Rachman Arifin tidak berani menatap saksi Ferdy Sambo dan hanya menunduk lalu saksi Ferdy Sambo berkata ‘kenapa kamu tidak berani natap mata saya, kamu kan sudah tahu apa yang terjadi dengan mbakmu’. Kemudian saksi Ferdy Sambo mengeluarkan air mata,” ungkap jaksa.

Dalam perkara ini, Hendra Kurniawan didakwa dengan Pasal 49 juncto Pasal 33 dan Pasal 48 juncto Pasal 32 ayat (1) Undang-Undang Nomor 19 tahun 2016 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE) juncto Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP dan Pasal 233 KUHP dan Pasal 221 ayat 1 ke-2 juncto Pasal 55 ayat 1 ke 1 KUHP. (*)

Kirim Komentar