SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Ajudan Ferdy Sambo Sebut Putri Candrawathi Menangis Usai Brigadir J Ditembak

2375399795
Adzan Romer menjadi salah satu saksi dalam persidangan kasus pembunuhan Brigadir J. /Tangkapan layar YouTube POLRI TV RADIO

AJUDAN Ferdy Sambo bernama Adzan Romer menyebut istri Sambo, Putri Candrawathi, menangis usai Brigadir N Yosua Hutabarat ditembak. Romer mengaku mendengar tangisan Putri.

Hal itu diungkap Romer saat bersaksi dalam sidang Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi di PN Jaksel, Selasa (8/11/2022). Romer mengaku dirinya masuk ke rumah dinas Ferdy Sambo usai Yosua ditembak pada Jumat (8/7).

Dia mengaku melihat Yosua sudah tergeletak di dekat tangga. Di dalam rumah itu, katanya, ada Bharada Richard Eliezer, Bripka Ricky Rizal, Ferdy Sambo, dan Kuat Ma’ruf. Romer mengaku tidak melihat tapi mendengar tangisan Putri dari dalam kamar.

Baca JugaRecep Tayyip Erdogan Bantah Tudingan Partai Pekerja Kurdistan, Angkatan Bersenjata Turki Tidak Pernah Gunakan Senjata KimiaBuku Hitam Ferdy Sambo, Pengacara: Siap Berikan Informasi Penting

“Dari mana Saudara tahu Putri di kamar?” tanya hakim.

“Terdengar suara ibu menangis,” kata Romer.

“Kalau Saudara dengar, kamar terbuka apa tertutup?” tanya hakim.

“Terbuka,” jawab Romer.

Menurut Romer, posisi Putri di kamar dengan pintu terbuka itu bisa melihat jenazah Yosua. Dia juga menilai Putri bisa melihat peristiwa penembakan itu dari kamar jika pintu kamar terbuka.

“Kamar ibu lurus dengan tangga,” jawab Romer.

“Artinya ketika korban tertembak bisa terlihat dari kamar ibu?” timpal hakim.

Baca JugaSurat Dakwaan Tersangka Kasus Pembunuhan Berencana Ferdy Sambo Ungkap Kuat Ma’ruf Sebut Brigadir J Duri Dalam DagingSelain Ganjar Pranowo, Dewan Kolonel Loyalis Puan Maharani Kena Sanksi Keras dari PDI Perjuangan

“Kalau pintunya terbuka bisa Yang Mulia. Dan posisinya lurus,” jelas Romer.

Dalam sidang ini, Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi adalah terdakwa. Sambo didakwa melakukan pembunuhan berencana terhadap Brigadir Nopriansyah Yosua Hutabarat. Perbuatan itu dilakukan bersama-sama dengan Richard Eliezer Pudihang Lumiu, Putri Candrawathi, Ricky Rizal Wibowo, dan Kuat Ma’ruf.

“Mereka yang melakukan, yang menyuruh melakukan, dan turut serta melakukan perbuatan, dengan sengaja dan dengan rencana terlebih dahulu merampas nyawa orang lain,” ucap jaksa saat membacakan surat dakwaan dalam persidangan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan (PN Jaksel), Senin (17/10).

Baca JugaEkonomi Ambruk hingga Banyak Persoalan di Indonesia, Ini Resep Benny K HarmanTerungkap Bos Judi Online Sosok Jonni alias Apin BK, Mantan Pengurus Golkar Sumut dan Namanya Masuk di Bagan Konsorsium 303

Ferdy Sambo diadili dengan Pasal 340 KUHP subsider Pasal 338 KUHP juncto Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP.

Ferdy Sambo juga didakwa merintangi penyidikan dalam kasus pembunuhan Yosua. Ferdy Sambo didakwa dengan Undang-Undang No 19 Tahun 2016 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik dan KUHP. (*)

Kirim Komentar